Kompas.com - 09/07/2016, 16:02 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Masyarakat Using di Desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi memiliki tradisi Barong Ider Bumi yang di selenggarakan setelah hari raya Idul Fitri. Tradisi adat tersebut merupakan bersih desa agar terhindar dari marabahaya.

Tradisi Barong Ider Bumi diawali dengan "sembur othik-othik", yakni ritual melempar (menyembur) uang receh yang dicampur beras kuning dan bunga di sepanjang jalan yang menjadi simbol membuang masalah.

Selanjutnya masyarakat mengarak tiga barong Using dari gerbang masuk Desa Kemiren ke arah barat menuju tempat mangku barong dengan jarak sekitar dua kilometer. Di belakang barong, warga dan sesepuh ikut berjalan dengan membawa dupa serta membaca doa-doa keselamatan.

Barong adalah kostum dengan topeng dan aksesoris simbol dari hewan yang menakutkan. Barong ini dipercaya oleh masyarakat Using memiliki kemampuan untuk mengusir roh jahat.

Tradisi ini digelar masyarakat Desa Kemiren sejak ratusan tahun yang lalu. Konon, saat itu Desa Kemiren terkena pageblug dan banyak orang yang meninggal. Selain itu ratusan hektare sawah juga diserang hama sehingga menyebabkan gagal panen.

Warga lalu mengadakan tirakatan dan tetua adat Desa Kemiren yang bernama Mbah Buyut Cili mendapatkan wangsit lewat mimpinya yaitu untuk mengusir penyakit dan hama yang melanda desa, penduduk harus mengadakan selamatan kampung dengan menggelar ritual arak-arakan barong untuk menolak bencana.

Ira Rachmawati / Kompas.com / Banyuwangi Masyarakat melakukan kenduri sepanjang jalan desa Kemiren pada tradisi Barong Ider Bumi Banyuwangi
Suhaimi, ketua adat Desa Kemiren kepada Kompas.com Kamis (7/7/2016) menjelaskan setelah diarak maka barong akan kembali ke tempat mangku lalu dilanjutkan acara puncak yaitu kenduri dengan menu khas "pecel pitik" yang terbuat dari ayam kampung yang dibakar lalu dimasak dengan rempah dan parutan kelapa muda.

Makanan tersebut ditata sepanjang jalan desa. "Siapapun boleh makan dan bergabung di acara kenduri. Selain itu berdoa bersama untuk keselamatan," jelasnya.

Sementara itu Plt. Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Banyuwangi, MY Bramuda kepada Kompas.com menjelaskan Barong Ider Bumi ini salah satu agenda Banyuwangi Festival 2016 dan tahun ini sudah masuk tahun keempat.

"Ider bumi dilakukan untuk menguatkan tradisi lokal agar tidak punah, serta sebagai syi'ar agar budaya asli Banyuwangi bisa dikenal masyarakat luas," ujar MY Bramuda saat menghadiri acara tersebut.

Selain Barong Ider Bumi, tradisi adat lain yang digelar warga Banyuwangi dalam bulan Syawal adalah Seblang Olehsari di Desa Olehsari dan ritual Puter Kayun di Desa Boyolangy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.