Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Panen Madu Lestari Jaga Pertumbuhan Lebah di Hutan

Kompas.com - 24/10/2018, 21:09 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia,
Wahyu Adityo Prodjo

Tim Redaksi

FLORES TIMUR, KOMPAS.com - Potensi hutan Indonesia yang tersebar di berbagai pulau diikuti oleh potensi madu hutan yang juga banyak tersedia di berbagai daerah. Mulai dari hutan di Sumatera, Hutan Flores, Hutan Banten, dan Kalimantan.

Namun, dari berbagai hutan tersebut cara panen yang dilakukan bisa berbeda-beda. Perbedaan tersebut juga dipengaruhi budaya leluhur suku yang menempati hutannya.

"Memang cara panen tiap hutan asalnya bisa berbeda-beda, biasanya dari leluhurnya, suku yang diam di sana dari dulu sudah memanfaatkan madu," tutur Yohanes Lewonamang Hayong, pemilik Rumadu saat ditemui di Desa Dun Tana, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).

Yohanes mengaku, dahulu sebelum tahu cara panen yang benar ia juga memanen dengan cara memotong semua bagian sarang. Hal itu berakibat semua lebah dan organisme yang ada didalamnya terkena dampak, bahkan mati.

Salah satu pemanen madu hutan flores sedang memanen madu diatas pohon dengan ketinggian 25 meter, di Duntana, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Salah satu pemanen madu hutan flores sedang memanen madu diatas pohon dengan ketinggian 25 meter, di Duntana, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).
"Dulu tebas sarang semua, sampe di bawah langsung kita peras semua sarangnya. Ada juga kan orang yang caranya dibakar," kata Yohanes.

Menurutnya saat ini panen yang paling benar dan digalakkan oleh berbagai pihak ialah panen lestari, dengan memperhatikan kelangsungan hidup lebah.

Ia menuturkan cara panen lestari ialah dengan memotong dua per tiga ujung sarang yang biasa dinamakan kepala sarang. Hanya di sanalah tempat cadangan madu lebah, yang tiap tiga minggu tumbuh kembali.

"Jadi yang kita potong itu hanya yang ada madunya. Kalau kita potong semua nanti di sarang itu ada nektar, larva, lumbung makanan, polen, sampai tempat lebah-lebah ikut hancur," tuturnya.

Salah satu pemanen madu hutan Flores di Duntana, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Salah satu pemanen madu hutan Flores di Duntana, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).
Dengan metode panen tersebut, petani madu dapat memanen berkali-kali di tempat yang sama dalam waktu panen yang sama. Semisal di waktu panen yang paling potensial Agustus-Oktober petani madu dapat memanen tiga kali di satu sarang dan pohon yang sama.

Sementara jika masih menggunakan cara panen konvensional hanya bisa satu kali panen di tempat yang sama, karena sarangnya habis total.

"Tujuannya menjaga populasi lebah agar tetap berkembang, jadi kalau beli produk ini ikut melestarikan populasi lebah apis dorsata hutan Flores," tutur Yohanes.

Dengan cara ini juga kualitas madu lebih terjaga, karena lebih higienis, tidak bercampur mikroba lain yang tidak dibutuhkan oleh tubuh manusia. Bahkan bercampurnya mikroba lain dapat memicu fermentasi yang menyebabkan madu rusak dalam jangka waktu tertentu.

Yones, pengusaha madu hutan flores sedang menerangkan bagaimana mengolah madu hutan agar tetap murni tanpa campur tangan apapun, di rumah produksi Rumadu, Konga, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Yones, pengusaha madu hutan flores sedang menerangkan bagaimana mengolah madu hutan agar tetap murni tanpa campur tangan apapun, di rumah produksi Rumadu, Konga, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).
"Kalau yang diperas, semua mikrobanya nyatu, setelah enam bulan biasanya menghitam terjadi fermentasi dan mengasam," kata Yohanes.

Kini ia bersama rekan-rekannya dalam Koperasi Senoesa giat menyuarakan panen lestari ke berbAgai desa-desa penghasil madu di FLores Timur, NTT. 

"Jadi kita datang ke masyarakat tidak seolah-olah hanya beli madu, tapi untuk mengedukasi juga, ada hubungan erat antara hutan-lebah-madu," ungkapnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com