Salin Artikel

Viral Aksi Klitih, Yogyakarta Masih Aman untuk Wisatawan


JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi tindak kejahatan jalanan atau klitih yang ramai dikabarkan terjadi di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengundang pertanyaan terkait keamanan dan kenyamanan wisatawan. 

Pemilik biro perjalanan wisata PT. Jogja Geowisata Utama, Widodo Nugroho mengatakan hingga kini, kasus klitih belum menjadi masalah bagi dunia pariwisata DIY.

Menurutnya, klitih hanya ulah kenakalan oknum pelajar atau anak muda yang terjadi sesekali di waktu dan lokasi tertentu.

"Aman, tidak ada masalah. Klitih bukan semacam wabah virus Corona gitu lho. Tidak semua daerah di Kota Yogyakarta khususnya atau provinsi DIY pada umumnya mewabah kejadian klitih ini," kata Widodo ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (6/2/2020).

Lanjutnya, klitih bukan lah hal yang digerakkan secara terorganisir untuk membuat kerusuhan. Ia juga menjelaskan istilah klitih yang sebenarnya hanya dikenal di DIY untuk menyebut aksi kekerasan, kejahatan, atau kenakalan yang dilakukan oknum pelajar.

Menurutnya, di daerah lain klitih dikenal seperti tawuran antar pelajar. Namun ia tak memungkiri juga apabila klitih terkadang dipicu oleh permasalahan sepele yang kemudian menjadi besar.

Untungnya, kasus klitih ini diakui Widodo belum berdampak ke pariwisata. Ia mengatakan belum menerima keluhan dari wisatawan terhadap fenomena klitih.

"Tapi kalau fenomena klitih ini tidak segera diselesaikan bisa jadi ke depannya image Yogyakarta sebagai kota pelajar, kota budaya, warganya yang ramah dan santun, tentunya akan semakin tergerus dan terpengaruh," jelasnya.

Bagaimana kasus klitih di Yogyakarta menurut pendatang?

Sementara itu, Yogyakarta juga dikatakan masih aman dari klitih terutama di pusat kota. Hal ini diutarakan William, mahasiswa rantau di salah satu perguruan tinggi swasta di Yogyakarta. 

Namun banyaknya tempat-tempat wisata di Yogyakarta yang berada jauh dari pusat kota membuat William menyarankan agar wisatawan tidak pergi ke sana terlebih dulu.

"Masih aman-aman saja sih sebenarnya, cuman kayaknya jangan dulu deh ke tempat-tempat wisata malam-malam. Palingan kalau mau ya di Kota Yogyakarta aja, kayak Malioboro," kata William ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (6/2/2020). 

Mahasiswa asal Kalimantan Tengah itu sudah merantau dua tahun di Yogyakarta dan menurutnya klitih kali ini adalah yang paling membuatnya khawatir.

"Jujur paling buat khawatir sih yang kali ini. Bahkan ada juga temen yang orang asli Yogyakarta, dia gak boleh keluar malam sama orangtuanya karena ada klitih ini," tambahnya.

Ada juga pendapat dari mahasiswi asal Ngawi, Niken yang mengatakan Yogyakarta masih aman untuk wisata. Hal ini karena tidak semua lokasi di Yogyakarta yang terdapat kasus klitih.

"Jadi untuk wisatawan masih aman, yang penting tetap waspada dan jangan jalan sendiri kalau malam sebaiknya rombongan. Jangan lupa juga untuk selalu update informasi setidaknya kita tahu klitih kejadian banyaknya ada di mana. Sehingga kita bisa hindari lokasi itu," ujarnya.

Niken mengaku meski ia seringkali pulang pagi hari untuk mengerjakan tugas kuliah, dirinya cukup khawatir dengan banyaknya berita klitih tetapi ia selalu mengantisipasi dengan pulang bersama rombongan. 

https://travel.kompas.com/read/2020/02/06/200200727/viral-aksi-klitih-yogyakarta-masih-aman-untuk-wisatawan-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Lengkap Mencoba G Swing di Bali, Berayun di Ketinggian

Panduan Lengkap Mencoba G Swing di Bali, Berayun di Ketinggian

Travel Update
9 Tempat Wisata di Bangka Tengah, Main ke Pantai dan Hutan Mangrove

9 Tempat Wisata di Bangka Tengah, Main ke Pantai dan Hutan Mangrove

Jalan Jalan
175 Ekor Tukik Lekang Dilepasliarkan di Pantai Bajulmati Malang

175 Ekor Tukik Lekang Dilepasliarkan di Pantai Bajulmati Malang

Travel Update
Pasar Kangen Yogya Hadir Lagi, Bisa Jajan Kuliner Tempo Dulu

Pasar Kangen Yogya Hadir Lagi, Bisa Jajan Kuliner Tempo Dulu

Travel Update
4 Tempat Wisata Dekat Dusun Semilir, Cocok buat Liburan

4 Tempat Wisata Dekat Dusun Semilir, Cocok buat Liburan

Jalan Jalan
Santap Kuliner ala Pedesaan di Malang Sambil Nikmati Pemandangan Danau

Santap Kuliner ala Pedesaan di Malang Sambil Nikmati Pemandangan Danau

Travel Update
7 Tempat Wisata dalam Uang Kertas Baru, Gunung Bromo hingga Wakatobi

7 Tempat Wisata dalam Uang Kertas Baru, Gunung Bromo hingga Wakatobi

Jalan Jalan
7 Bunga di Pecahan Uang Kertas Baru, Ada Sedap Malam

7 Bunga di Pecahan Uang Kertas Baru, Ada Sedap Malam

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk Curug Leuwi Hejo, Wisata Air Terjun di Bogor

Harga Tiket Masuk Curug Leuwi Hejo, Wisata Air Terjun di Bogor

Travel Tips
AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

Travel Update
HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

Travel Update
Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Travel Update
Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Travel Update
Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.