Salin Artikel

Virus Corona, Banyak Wisatawan Indonesia Minta Refund Tiket Pesawat dan Tur

JAKARTA, KOMPAS.com  - Virus corona membawa dampak dalam pariwisata. Beberapa agen perjalanan harus membatalkan perjalanan turnya dan mengembalikan biaya perjalanan kepada pelanggannya yang akan pergi ke China. Selain itu juga ada maskapai penerbangan yang mengembalikan dana kepada calon penumpangnya.

"Kemarin sekitar 20 persen yang berangkat dari Februari, yang refund," jelas Christian Bradley Digital & Marketing Staff All Nippon Airways Jakarta, saat ditemui di HSBC ANA Travel Fair 2020 di Central Park, Kamis (06/02/2020).

Christian mengatakan selain penerbangan menuju Wuhan yang telah dibatalkan, penerbangan ke negara-negara lain masih aman dan belum ada pembatalan lagi.

Hal yang sama juga diungkapkan Winda, Travel Consultant Panorama JTB. Selama Januari kemarin sudah banyak konsumen tersebut yang meminta untuk refund. Khususnya unutk perjalanan tur ke China dan Hong Kong.

"Sudah ada yang dibatalkan, dari beberapa cabang travel agent  Panorama sudah ada pembatalan karena virus corona sudah mewabah di China dan Hongkong," jelas Winda di HSBC ANA Travel Fair 2020 di Central Park, Kamis (06/02/2020).

Biasanya untuk konsumen yang sudah memberi deposit, bila perjalannya dibatalkan maka uang tidak bisa kembali 100 persen. Namun karena adanya kebijakan dari pemerintah maka akan di kembalikan utuh 100 persen.

Winda mengatakan konsumen yang membatalkan perjalanan tur mencapai 20 persen.

"Tur ke China dan Hongkong akan ditutup untuk sementara waktu, sampai dinyatakan benar-benar aman. Sengaja diterapkan seperti itu demi keselamatan wisatawan asal Indonesia yang hendak berpergian," jelas Winda.

Selain Panorama JTB, agensi perjalanan Antavaya juga sudah melakukan pengembalian dana ke konsumen.

"Semua pembatalan penjualan paket tur karena virus corona ada sekitar 30 persen. Dampaknya ada namun tidak sebesar itu," jelas Rya Dwijayanti Branch Manager Antavaya saat ditemui di HSBC ANA Travel Fair 2020 di Central Park, Kamis (06/02/2020).

Rya mengatakan sudah ada travel warning dari kedutaan besar Republik Indonesia di China  untuk tidak mengunjungi negeri tirai bambu. Maka dari itu dana paket tur ke China  dikembalikan lagi kepada para pelanggannya.

"Kadang ada tamu, yang minta tiketnya disimpan untuk keberangkatan di tanggal tertentu. Ada yang untuk Februari lalu diganti menjadi Mei," papar Rya.

Rya menyatakan untuk destinasi yang masih aman pasti tetap melakukan perjalanan turnya Namun untuk China sudah diberhentikan untuk sementara waktu.

https://travel.kompas.com/read/2020/02/07/190200027/virus-corona-banyak-wisatawan-indonesia-minta-refund-tiket-pesawat-dan-tur

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Travel Update
Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Jalan Jalan
Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Travel Update
Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Travel Update
Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Travel Tips
5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

Travel Tips
Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Travel Update
4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

Travel Tips
Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Travel Update
Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Travel Update
Tutup Hampir 2 Tahun, Fiji Siap Sambut Turis Asing

Tutup Hampir 2 Tahun, Fiji Siap Sambut Turis Asing

Travel Update
6 Tips Tidur Nyenyak di Pesawat yang Bisa Dicoba

6 Tips Tidur Nyenyak di Pesawat yang Bisa Dicoba

Travel Tips
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.