Salin Artikel

Travel Agent Sebut Tidak Mudah Incar Wisnus untuk Solusi Wabah Corona

Namun, travel agent menilai langkah tersebut tidak mudah.

"Oke kita fight (sasar) wisatawan domestik (nusantara), tetapi kan cari tamu dalam waktu sebulan itu enggak mungkin seperti membalikkan telapak tangan," kata Direktur Operasional Gracia Star Tours Deny Andreas kepada Kompas.com di TTC Travel Mart 2020 Jakarta, Senin (17/2/2020).

Menurut Deny, mencari kunjungan wisnus tidak bisa dilakukan dalam waktu cepat. Agen perjalanan harus menunggu beberapa bulan lagi, yakni pada musim liburan.

Ia mencontohkan, wisatawan pergi ke Candi Borobudur, misalnya, tidak bisa dalam waktu-waktu biasa atau bukan musim liburan. Pasalnya wisnus terbanyak berasal dari keluarga yang membawa anak.

"Mau ke Borobudur, misalnya, harus ada waktu kan. Liburan anak-anak. Berarti mereka pergi pada musim liburan sekolah. Tamu tidak bisa kita paksa untuk berlibur, mereka punya planning sendiri biasanya pas libur panjang," jelasnya.

Oleh karena itu, hal yang bisa dilakukan oleh Deny beserta travel agent yakni bertahan dengan melakukan promosi dan mengikuti pameran paket wisata.

Dalam pameran TTC Travel Mart Jakarta 2020, Deny berkeliling ke semua booth agen perjalanan yang menjual paket wisata.

Ia mengaku tak mengincar destinasi tertentu, namun kini permintaan wisatawan ingin berlibur ke daerah Indonesia Timur.

Kata dia, wisnus saat ini menginginkan liburan di tempat-tempat seperti Raja Ampat, Pulau Komodo, dan Lombok.

"Tapi ya kita coba semua lah, enggak cuman Indonesia Timur. Kami keliling ke semua booth agen perjalanan, misalnya nih Borobudur, Yogyakarta, dan daerah Jawa lainnya itu juga masih jadi destinasi favorit wisatawan kita," pungkasnya.

Direktur Lombok Paradise Tours and Travel Heri Nurcahyono mengungkapkan, kunjungan wisnus di Lombok meningkat hingga 70 persen.

Adapun wisatawan nusantara (wisnus) yang datang ke Lombok tercatat paling banyak dari daerah Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Lanjut Heri, saat ini wisnus lebih memilih pergi berwisata ke Lombok karena enggan bepergian ke luar negeri.

"Grup-grup insentif yang mau melakukan perjalanan ke luar dengan adanya virus akhirnya dialihkan ke Lombok," ujarnya.

Pemberian insentif

Pemerintah RI menyiapkan stimulus atau insentif bagi sektor pariwisata Indonesia untuk merespon dampak wabah virus corona.

Dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan, pemberian stimulus akan ditetapkan pekan ini.

"Pemberian insentif ini ke seluruh industri pariwisata, tidak hanya maskapai saja," ujar Wishnutama seusai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin, (17/2/2020).

Wishnutama melanjutkan, pihaknya akan koordinasi dengan kementerian terkait, sehingga diskon yang diberikan efektif dan memberikan dampak pariwisata serta menggerakan pariwisata nusantara.

https://travel.kompas.com/read/2020/02/19/094500827/travel-agent-sebut-tidak-mudah-incar-wisnus-untuk-solusi-wabah-corona

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.