Salin Artikel

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

KOMPAS.com – Baru-baru ini, Dusun Semilir Eco Park di Bawen, Kabupaten Semarang ditutup karena melanggar protokol kesehatan yakni tidak melakukan pembatasan pengunjung.

Adapun, saat tempat wisata dibuka kembali pada Juli 2020, sejumlah protokol kesehatan telah diterapkan seperti peminjaman kostum hanya untuk satu orang, pemeriksaan suhu tubuh, dan penggunaan masker.

Wisatawan yang tiba juga wajib mencuci tangan menggunakan hand sanitizer di lobi, serta saling menjaga jarak satu sama lain.

Namun, kenyataan berkata lain. Dusun Semilir Eco Park ditutup lantaran melanggar protokol kesehatan.

Lantas, bagaimana sebenarnya protokol kesehatan tempat wisata di Indonesia?

Ahli Epidemiologi Universitas Indonesia Hermawan Saputra mengatakan, protokol kesehatan yang diterapkan di tempat wisata, secara garis besar dianggap masih kurang.

“Sejujurnya kita masih fokus pada perilaku orang. Belum fokus pada barang dan ruang,” ungkapnya kepada Kompas.com, Rabu (2/12/2020).

Dia melanjutkan, protokol kesehatan tidak hanya ditujukan bagi manusia namun juga mencakup barang dan ruang yang akan disentuh dan didatangi oleh wisatawan.

Hermawan menuturkan bahwa selama ini rekayasa kesehatan yang telah dilakukan, terutama yang berkaitan dengan lingkungan, masih belum menyentuh substansi pencegahan terhadap Covid-19.

“Untuk area hiburan yang tertutup, berarti berkaitan dengan isu ventilasi, aliran udara, suhu, dan pencahayaan,” tuturnya.

Sementara untuk tempat wisata luar ruangan, kaitannya dengan bagaimana proses disinfeksi yang terjadi pada sarana wahana permainan.

“Sekaligus kendali perilaku dari manusia. Itu belum jadi kampanye yang populer,” kata Hermawan.

Menurutnya, kesadaran sosial dan kepedulian manusia antara satu dengan yang lain, termasuk antara wisatawan dan pelaku industri pariwisata, perlu ditingkatkan terlebih dalam menaati protokol kesehatan.

“Menghadapi Covid-19 ini sebenarnya memang ujian kemanusiaan dan kedisiplinan satu sama lain. Bagian dari berempati dengan orang dan lingkungan,” sambungnya.

Ada tindakan dari pemerintah

Guna meningkatkan kesadaran terhadap penegakkan protokol kesehatan selama pandemi Covid-19 bagi wisatawan maupun tempat wisata, Hermawan mengatakan bahwa langkah tidak dapat berupa imbauan saja.

Menurutnya, jika hanya berupa imbauan, masih akan ada banyak wisatawan yang tidak taat dan tidak disiplin pada protokol kesehatan yang sudah diterapkan.

Hermawan menuturkan, pemerintah juga turut andil agar wisatawan peduli terhadap protokol kesehatan sehingga tidak merusak lingkungan dan menularkan orang lain.

“Dibutuhkan payung kebijakan. PSBB dulu itu jadi payung kebijakan penanganan Covid-19,” ungkapnya.

Dia melanjutkan, memasuki bulan kesepuluh sejak Covid-19 merebak di Indonesia pada awal Mare 2020, pemerintah dapat melakukan langkah 3T yakni testing, tracing, dan treatment.

Untuk treatment, pemerintah dapat memperbanyak fasilitas kesehatan, serta penempatan sumber daya manusia yang bermutu dan berkualitas.

Melalui peralatan dan perawatan yang memadai, penanganan Covid-19 menurut Hermawan dapat dilakukan dengan cepat dan tepat sehingga angka kasus Covid-19 segera melandai.

“Kalau pemeriksaan terlambat, ada potensi tidak terdeteksi dan tidak terlapor. Banyak kasus seperti fenomena bongkahan es. Fenomena di bawah jauh lebih besar dari data yang ada,” pungkasnya.

https://travel.kompas.com/read/2020/12/02/201000327/belajar-dari-dusun-semilir-yang-ditutup-bagaimana-seharusnya-protokol

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Negara Berisiko Tinggi Sebarkan Covid-19 Menurut CDC

Daftar Negara Berisiko Tinggi Sebarkan Covid-19 Menurut CDC

Travel Update
Bersantap Cantik di Kafe D'Pakar sambil Nikmati Indahnya Sudut Bandung

Bersantap Cantik di Kafe D'Pakar sambil Nikmati Indahnya Sudut Bandung

Jalan Jalan
Tiket Wisata Tur Studio Game of Thrones Resmi Dibuka, Tertarik?

Tiket Wisata Tur Studio Game of Thrones Resmi Dibuka, Tertarik?

Jalan Jalan
Waspada Varian Omicron, Inggris Perketat Aturan Perjalanan

Waspada Varian Omicron, Inggris Perketat Aturan Perjalanan

Travel Update
9 Tips Menjaga Tas dan Koper Tidak Rusak atau Dicuri Saat Bepergian

9 Tips Menjaga Tas dan Koper Tidak Rusak atau Dicuri Saat Bepergian

Travel Tips
RedDoorz Beri Promo Harbolnas 12.12, Harga Kamar Mulai Rp 120.000

RedDoorz Beri Promo Harbolnas 12.12, Harga Kamar Mulai Rp 120.000

Travel Promo
8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

Travel Tips
Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Travel Update
5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.