Salin Artikel

Kemenparekraf Fasilitasi Pelaku Usaha Parekraf Lewat Nyatakan.id

KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) memfasilitasi pelaku usaha sektor parekraf dalam mewujudkan gagasan mereka melalui program Nyatakan.id.

Namun, dilansir dari Kompas.com, Rabu (18/8/2021), program tersebut dibatalkan dan anggarannya dialihkan untuk penanganan Covid-19. 

Deputi Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kemenparekraf Muhammad Neil El Himam menjelaskan, dalam program tersebut pihaknya akan menyerahkan bantuan berupa dana senilai maksimal Rp 50 juta dengan target 40 orang pelaku usaha. 

Adapun bantuan tersebut diberikan agar mereka dapat mewujudkan gagasan-gagasannya dalam bentuk aplikasi dan permainan digital. 

“Program ini bertujuan untuk memberikan pemahaman adaptasi kebiasaan baru, pemulihan ekonomi, dan penciptaan lapangan kerja baru,” kata Neil menurut rilis yang diterima Kompas.com, pada Selasa (4/5/2021).

Lebih lanjut, ia menyebutkan tiga hal yang menjadi fokus dari program tersebut, yaitu Emerging Technologies (Cyber security, Blockchain, Big Data, IoT, e-health), AR/VR (Augmented Reality/Virtual Reality) Borobudur, dan aplikasi atau permainan digital yang mendukung program destinasi super prioritas (DSP).

Tahap penerimaan proposal sudah dibuka sampai 31 Mei 2021, pukul 23:59 WIB. Setelah penerimaan, fase selanjutnya adalah proses kurasi dan seleksi proposal pada bulan Juni dan Juli 2021. 

Proposal yang sudah diterima harus diskrining terlebih dahulu melalui beberapa tahapan, yaitu seleksi administrasi, seleksi teknis, hingga pitching.

“Proposal yang lolos kurasi dan ditetapkan sebagai penerima bantuan kemudian dilakukan proses penandatanganan perjanjian kerja sama antara Kemenparekraf dengan penerima bantuan yang berisi besaran dana bantuan, waktu pengerjaan, dan gambaran umum ide atau produk yang akan diwujudkan,” jelas Neil.

Selanjutnya, pada bulan Juli-September 2021, Nyatakan.id akan memasuki fase ketiga yaitu perwujudan karya. 

Di fase itu, para pelaku usaha akan menerima bantuan dana dalam dua termin serta diawasi oleh tim monitoring dalam proses mewujudkan karyanya.

“Termin satu sebesar 30 persen dari total bantuan setelah penandatangan perjanjian kerja sama. Sementara termin dua sebesar 70 persen dibayarkan di akhir periode setelah penerima bantuan menyerahkan laporan perwujudan karya yang telah diverifikasi oleh tim penilai teknis,” jelas Neil. 

Terakhir, fase keempat dari program ini adalah fase ekshibisi di mana karya yang telah lolos tahap uji oleh para tim penilai teknis akan ditampilkan pada platform Nyatakan.id.

Semua hasil karya akan disimpan di repository Kemenparekraf/Baparekraf RI dan dapat ditampilkan dalam bentuk ekshibisi daring atau luring.

Petunjuk teknis terkait tata cara pengajuan bantuan dalam program Nyatakan.id dapat diunduh pada tautan https://bit.ly/juknis-nyatakan-id-2021.

https://travel.kompas.com/read/2021/05/06/071000527/kemenparekraf-fasilitasi-pelaku-usaha-parekraf-lewat-nyatakanid

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.