Salin Artikel

5 Tips Berkunjung ke Tumpeng Menoreh, Jangan Lewat Magelang

KOMPAS.com - Tumpeng Menoreh yang terletak di Desa Ngargiretno, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), tengah ramai dikunjungi para wisatawan sejak dibuka pada bulan Mei 2021.

Destinasi berkonsep restoran wisata 24 jam ini menjadi sorotan para pelancong lantaran memiliki bentuk desain yang unik yaitu bangunan heksagonal di atas bukit yang dari jauh terlihat seperti nasi tumpeng.

Tidak hanya itu, dari Tumpeng Menoreh kamu bisa menyaksikan indahnya pemandangan sunrise di pagi hari, dan menikmati gemerlap lampu kota di malam hari ditambah cahaya lampu yang berwarna-warni dari restoran itu sendiri. 

Saat siang hari, kamu juga bisa menikmati sajian makanan sambil melihat pemandangan tiga gunung besar di Jawa yaitu, Merapi, Merbabu, dan Sindoro-Sumbing.

Keunikan konsep dan panorama alam yang indah di sekitar Tumpeng Menoreh pun segera dikenal masyarakat setelah tersebar luas di media sosial.

Kini, banyak orang datang ke Tumpeng Menoreh karena ingin menikmati pemandangan alam yang ada di sana sambil bersantai ria untuk melepas penat.

Jika berencana berkunjung ke Tumpeng Menoreh, simak dulu tips yang sudah Kompas.com rangkum, Jumat (28/5/2021):

1. Ambil rute dari Yogyakarta

Jika ingin berkunjung ke Tumpeng Menoreh, para pengunjung disarankan untuk tidak melalui daerah Magelang. Meski jarak terlihat lebih dekat, namun akses jalan terlalu ekstrim dan berbahaya.

Lokasi termudah untuk menuju Tumpeng Menoreh bisa melalui Yogyakarta. Sebab, akses jalan lebih baik dan landai serta ruas jalan cukup besar.

"Kalau pakai Google Map dari Yogya selalu benar dan jalannya proper, gede, sudah aspal, dan halus, jadi tidak ekstrim," kata pemilik Tumpen Menoreh Erix Soekamto saat dihubungi oleh Kompas.com, Jumat (28/5/2021).

Mengingat lokasi Tumpeng Menoreh berada di daerah perbukitan dengan ketinggian 950 meter di atas permukaan laut (mdpl), maka udara di sana sudah pasti dingin. Apalagi saat memasuki musim hujan, suhu udara di malam hari bisa lebih rendah.

Sebelum berangkat, jangan lupa siapkan jaket atau baju hangat supaya kamu tidak kedinginan atau sakit saat berada di sana.

Bawa jaket atau baju hangat secukupnya dan simpan pada ransel bagian atas agar mudah diambil saat kamu merasa kedinginan.

3. Berkunjung di bulan Juli-Oktober

Waktu terbaik untuk mengunjungi Tumpeng Menoreh adalah di bulan Juli-Oktober. Sebab, di periode tersebut intensitas hujan sudah menurun, sehingga para pengunjung bisa melakukan perjalanan dengan nyaman.

Selain itu, jika kamu juga ingin berswafoto dengan latar belakang pemandangan gunung dan perbukitan sekitar, pemandangannya akan terlihat lebih jelas.

Jika tidak sedang musim hujan, kamu bisa nongkrong, bersantai ria, dan berswafoto sepuasnya di bagian ruang terbuka Tumpeng Menoreh.

Agar nuansa Tumpeng Menoreh terabadikan dengan baik, maka kamera drone menjadi perangkat yang tepat.

Kamera drone dapat terbang di udara, sehingga pemandangan gunung-gunung dan perbukitan di sekeliling Tumpeng Menoreh akan terlihat jelas.

5. Patuhi protokol kesehatan

Saat pandemi seperti ini, semua pengunjung Tumpeng Menoreh wajib mematuhi protokol kesehatan, seperti memakai masker, rajin mencuci tangan, dan menjaga jarak.

Tentu saja sudah jadi kewajiban semua orang untuk mencegah penyebaran pandemi Covid-19. 

https://travel.kompas.com/read/2021/05/28/185000827/5-tips-berkunjung-ke-tumpeng-menoreh-jangan-lewat-magelang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.