Keragaman Budaya Kekuatan Hadapi Tantangan Global

Kompas.com - 14/02/2009, 06:52 WIB
Editor

MAGELANG, SABTU--Keragaman budaya bangsa harus terus dipertahankan untuk menghadapi berbagai tantangan budaya global karena keragaman itu menjadi modal untuk membangun kehidupan Indonesia yang lebih baik.

"Untuk menghadapi masa depan dan budaya global, wajib kita memertahankan keragaman budaya," kata Dirjen Purbakala Depbudpar, Hari Utoro Drajat dalam sambutan tertulis dibacakan Direktur Sejarah dan Purbakala, Suroso pada perayaan Cap Go Meh di Magelang, Jumat malam.

Pada perayaan Cap Go Meh yang berlangsung di Kelenteng "Hok An Kiong" Muntilan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah itu ia mengatakan,  keragaman budaya menjadi basis bagi upaya pengembangan kebudayaan bangsa dan pembangunan ekonomi secara kreatif.

Pada masa lalu, katanya, keragaman budaya antarbangsa telah mengkristal menjadi bangsa Indonesia.

Perayaan Cap Go Meh yang berkembang di Indonesia pada saat ini sebagai salah satu bukti hasil hubungan antarbangsa pada masa lampau khususnya antara kebudayaan China dan Indonesia.

Pada kesempatan itu ia menyebutkan berbagai bukti sejarah menyangkut hubungan harmonis kebudayaan Indonesia dan  China sejak lebih dari dua ribu tahun lalu.

"Cap Go Meh contoh dari keragaman budaya yang semula asing namun kini telah melengkapi khasanah kebudayaan Indonesia, menjaga hubungan antarumat, suku, budaya, dan akulturasi budaya," katanya.

Sementara itu, Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X dalam sambutan tertulis yang dibacakan Kepala Dinas Pariwisata DIY Tazbir menyatakan pentingnya pluralisme menjadi peluang untuk mengembangkan keragaman budaya melalui dialog dan interaksi.

"Banyak hal bisa digali dari pluralisme itu, untuk meningkatkan hubungan antarumat beragama dan cita-cita mewujudkan kemakmuran," katanya.

Gubernur Jateng, Bibit Waluyo, dalam sambutan tertulis yang dibacakan Kepala Badan Koordinasi Pembangunan Wilayah Kedu dan Surakarta, Adi Sujono mengatakan, pluralisme harus dikelola secara baik sebagai pondasi kelanjutan pembangunan kehidupan masyarakat yang lebih baik pada masa mendatang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X