Kuetiauw dan Paad Thai

Kompas.com - 30/10/2009, 16:19 WIB
Editormbonk

Keunikan kuetiauw goreng dengan kerang inilah yang membuat Malaysia mencantumkan item ini sebagai salah satu dari 172 Warisan Nasional Malaysia. Kuetiauw goreng penang sangat disukai orang Singapura. Karena itu, sebenarnya kuetiau goreng singapura pun sebenarnya “meniru” gagrak yang sama, tetapi tidak memakai kerang.

Di Penang, Malaysia, char kuey teow dapat dijumpai di mana-mana, antara lain di Gurney Drive, Red Garden Night Market di Penang Road, dan New World Park. New World Park adalah penjelmaan baru dari Sin Se Kai yang di masa lalu merupakan kawasan pelesiran (baca: pelacuran!) Penang.

Salah satu pedagang char kuey teow kondang di Penang adalah Lam Heng di Mcalister Road. Lam Heng mangkal di sebuah kopitiam pojok jalan. Terus terang, saya tidak cukup “tergetar” dengan kualitas Lam Heng. Terlalu over-rated.

Belum lama ini, Tigun, adik saya yang kini bermukim di Penang, mengajak saya makan char kuey teow di tempat langganan Sandra, istrinya. Penjualnya memakai gerobak dorong, dan mulai jualan sore hari di sudut Mcalister Road dan Siam Road. Karena itu pelanggannya menyebutnya sebagai Siam Road Junction’s Char Kuey Teow.

Penjualnya seorang apek yang sudah sepuh, dan masih setia menggoreng, sejak 40 tahun yang lalu. Bahkan sebelum si apek dan para asistennya datang mendorong gerobak, sudah banyak mobil pelanggan antre menunggu. Wajannya pun terus-menerus menggoreng kuetiauw dalam batch 2-3 porsi. Asap tebal bergulung-gulung keluar dari arah tungku, sehingga pelanggan terpaksa berdiri agak jauh.

Kebanyakan orang datang membeli untuk dibawa pulang. Tidak tersedia kursi di situ. Pelanggan yang mau makan di tempat terpaksa makan sambil berdiri, atau membawa masuk ke dalam mobil. Harus saya akui, kualitas kuetiauw goreng-nya istimewa. Udangnya besar-besar, dan nyakrek alias succulent. Jejak minyak goreng sangat minimal. Juga terendus aroma trasi dengan cantiknya.

Paad Thai

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Thailand ada makanan yang sangat mirip dengan kwetiauw goreng. Namanya paad thai. Sama-sama memakai mi gepeng lebar dari beras, sama-sama memakai tauge dan kucai, paad thai juga sering disajikan dengan protein berupa daging sapi atau seafood. Isian lainnya adalah tahu kuning padat yang diiris kecil-kecil. Aroma bawang putih, ebi, dan nam phla (saus ikan) menguar dengan cantiknya dari masakan panas ini. Ciri khas yang paling menonjol dari paad thai adalah kondimen taburan kacang tanah goreng yang ditumbuk kasar, dan perasan dari seiris jeruk nipis.

Di Bangkok, saya sering melihat penjual paad thai pinggir jalan mencampurkan telur ke dalam paad thai dalam berbagai cara. Cara yang umum adalah membuat telur orak-arik yang kemudian dicampurkan dengan mi. Tetapi, ada juga yang membuat telur ceplok atau mata sapi yang diletakkan di atas gundukan mi goreng. Cara lain adalah membuat dadar tipis lebar, dan kemudian membungkus paad thai di dalam dadar. Cara ini sering juga dipakai untuk “membungkus” nasi goreng dengan penampilan yang seronok.

Di kawasan Ratchaburi, Bangkok, tidak jauh dari kuil Gunung Mas, ada satu kios penjual paad thai yang sangat terkenal. Uniknya, di Thip Samai ini mi yang dipakai bentuknya bukan yang lebar dan gepeng, melainkan mi tebal berpenampang bulat. Setelah mencicipinya, barulah saya sadar bahwa trick ini dipakai untuk menghasilkan mi goreng yang lebih al dente karena bagian tengahnya belum sematang bagian luarnya. Wajan besarnya menggoreng delapan porsi sekaligus.

Di Thip Samai, paad thai disajikan dengan sepiring lalapan yang terdiri atas jantung (bunga) pisang mentah, kucai, dan tauge. Remukan kacang tanah goreng dan ebi disediakan on the side sebagai kondimen. Thip Samai juga menggoreng paad thai di atas tungku dengan bara arang – rahasia kuliner yang masih diterapkan di Medan, Pontianak, Jakarta, dan beberapa warung kuetiauw unggulan di Indonesia.

Yuuummmm! Ar-roy ching ching!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Travel Update
Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Jalan Jalan
Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Travel Update
Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Travel Update
Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Travel Tips
5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

Travel Tips
Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Travel Update
4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

Travel Tips
Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.