Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tersihir Sir Lloyd Webber di Singapura

Kompas.com - 15/07/2011, 22:25 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com SIAPA yang tak kenal dengan Sir Lloyd Webber? Lagu-lagu legendaris seperti "Don’t Cry For Me Argentina" dan "Pie Jesu" tak hanya hidup di hati generasi era 70 hingga 80-an, tetapi tetap hidup di hati para remaja di penghujung tahun 90-an. Siapa pula yang tak kenal dengan "The Phantom of The Opera"? Lagu yang dituliskan berdasarkan kisah cintanya sendiri dengan Sarah Brightman, istrinya.

Sangat sayang jika perpaduan nada-nada dengan beragam emosi dan dinamika musikal yang sangat menyentuh ini terhenti sampai generasi 90-an. Marina Bay Sands (MBS) Singapura pun mengemas kembali karya-karya fenomenal Sir Lloyd Webber dalam teater bertajuk The Music of Andrew Lloyd Webber yang akan digelar hingga 17 Juli ini. Dalam pertunjukan yang digelar di Grand Theater Marina Bay Sands ini, MBS menggandeng Teater Productions, David Atkins Enterprises, Base Entertainment, dan The Really Useful Company Asia Pacific.

Komposer musikal paling produktif versi The UK Daily Mail ini tercatat sudah menyusun lebih dari 16 karya musikal, beberapa musik background, Misa Requiem Latin, dan masih terus berkarya hingga hari ini. Setelah lebih dari 40 tahun, kekuatan dan karakter musiknya tak berubah. Pendengar cuma perlu beberapa bar musik untuk bisa menikmati emosi dari lagunya.

"Kekuatan emosional dari lagu-lagu Andrew Lloyd Webber sudah tidak diragukan lagi. Kami ingin merayakan berbagai macam pencapaian Andrew Lloyd Webber yang luar biasa serta kekuatan emosional lagu-lagunya dengan mempersembahkan sebuah pertunjukan yang menyentuh semua emosinya. Semua lagunya akan membawa Anda pada sebuah perjalanan musikal yang bergaya, inventif, serta mengejutkan dan menawarkan beberapa wawasan langka ke dalam pikiran sang pencipta jenius ini," kata Direktur dan Sutradara The Music of Andrew Lloyd Webber, Stuart Maunder.

Stuart mengatakan, sejumlah lagu abadi yang akan dirayakan kembali dalam pertunjukan ini, antara lain "Don’t Cry For Me Argentina" yang sangat erat dengan karakter Evita Peron yang penuh semangat, musik klasik "Pie Jesu", musik rock "Superstar", hingga "Love Never Dies".

Menurut Amanda Osborne dari Base Entertainment, Sir Lloyd Weber sendiri tak akan tampil dalam rangkaian pertunjukan ini. Rangkaian lagu-lagu dalam bentuk teater tersebut akan dibawakan para musisi serta penyanyi yang terkenal di Australia. Namun, tentu tak akan menyurutkan semangat asli musik Sir Lloyd Weber.

"The Music of Andrew Lloyd Weber adalah acara teatrikal yang akan membawa para penonton ke dalam perjalanan repertoar musik Sir Andrew Lloyd Weber yang tak terlupakan dengan memanfaatkan layar LED dan lagu-lagu terpilihnya, seperti 'Cats' dan 'Phantom of The Opera'," ungkapnya.

Imajinasi penonton, lanjutnya, akan dibawa mulai dari jalanan di Broadway hingga ke dalam kemegahan sosok Evita Peron di Argentina, kemudian ikut dalam kecepatan Starlight Express, sebuah perjalanan fenomenal dari karya-karya Sir Lloyd Webber. Amanda berharap penonton dapat menikmati emosi dari musik, lagu, tari, dan gerak yang berkesan dan mengejutkan sehingga penonton bisa menangkap karakter yang unik dari musisi jenius ini.

Sir Lloyd Webber diberi gelar pada tahun 1992. Karya musikal "Cats" adalah karya musikal terpanjangnya di Broadway, yang kemudian bisa digantikan hanya dengan "The Phantom of The Opera". Penghargaannya meliputi tujuh Tony, tiga Grammy termasuk Best Contemporary Classical Composition untuk Requiem, tujuh Olivier, Golden Globe, Oscar, dua Emmy International, Premium Imperiale, Richard Rodgers Award untuk Excellence in Musical Theatre, dan The Kennedy Center Honor.

Khusus untuk Sabtu dan Minggu terakhir ini, pertunjukan digelar pada pukul 13.30 dan 19.30 dengan tarif tiket mulai dari 65 dollar Singapura hingga 125 dollar Singapura. Khusus untuk rombongan keluarga dengan jumlah empat tiket kelas C, pengunjung cukup membayar 300 dollar Singapura. Sementara itu, pengunjung yang bisa menunjukkan statusnya sebagai pelajar cukup membayar 50 dollar Singapura.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terkini Lainnya

Indonesia Akan Usulkan Geopark Kebumen dan Geopark Meratus ke UNESCO

Indonesia Akan Usulkan Geopark Kebumen dan Geopark Meratus ke UNESCO

Travel Update
Pengalaman Naik ke Lantai 24 Perpusnas, Perpustakaan Tertinggi di Dunia

Pengalaman Naik ke Lantai 24 Perpusnas, Perpustakaan Tertinggi di Dunia

Hotel Story
Asiana Airline Tak Lagi Jual Kursi Dekat Pintu Darurat supaya Tidak Dibuka Sembarangan

Asiana Airline Tak Lagi Jual Kursi Dekat Pintu Darurat supaya Tidak Dibuka Sembarangan

Travel Update
Harga Tiket Masuk Krakatau Park Lampung, Masih Ada Promo

Harga Tiket Masuk Krakatau Park Lampung, Masih Ada Promo

Jalan Jalan
Monumen Lindu Gedhe di Klaten, Satu Lagi Tempat Mengenang Gempa Yogya 2006

Monumen Lindu Gedhe di Klaten, Satu Lagi Tempat Mengenang Gempa Yogya 2006

Jalan Jalan
OMAH Library di Tangerang: Lokasi, Jam Buka, dan Fasilitas

OMAH Library di Tangerang: Lokasi, Jam Buka, dan Fasilitas

Travel Update
Bisakah Naik Ojek Online Langsung dari Stasiun Pasar Senen?

Bisakah Naik Ojek Online Langsung dari Stasiun Pasar Senen?

Travel Update
Adakah Cuti Bersama Idul Adha 2023 supaya Bisa Libur Long Weekend?

Adakah Cuti Bersama Idul Adha 2023 supaya Bisa Libur Long Weekend?

Travel Update
INDOFEST 2023, Pameran Perlengkapan Outdoor Digelar Lagi 1-4 Juni 2023

INDOFEST 2023, Pameran Perlengkapan Outdoor Digelar Lagi 1-4 Juni 2023

Travel Update
10 Tempat Liburan di Ciwidey yang Instagramable, Bisa GlampingĀ 

10 Tempat Liburan di Ciwidey yang Instagramable, Bisa GlampingĀ 

Jalan Jalan
Golden Visa Segera Diluncurkan, WNA Bisa Tinggal 10 Tahun di Indonesia

Golden Visa Segera Diluncurkan, WNA Bisa Tinggal 10 Tahun di Indonesia

Travel Update
Sambut Waisak 2023, Super Air Jet Beri 64.800 Kursi via Solo dan Yogya

Sambut Waisak 2023, Super Air Jet Beri 64.800 Kursi via Solo dan Yogya

Travel Update
5 Spot Foto Instagramable di Animalium BRIN, Bisa di Habitat Buatan

5 Spot Foto Instagramable di Animalium BRIN, Bisa di Habitat Buatan

Travel Tips
Turis Asing Berulah Lagi di Bali, Menparekraf Imbau Pengawasan Semua Pihak

Turis Asing Berulah Lagi di Bali, Menparekraf Imbau Pengawasan Semua Pihak

Travel Update
Kursi KA Ekonomi Masih Tegak per Akhir Mei 2023, Kapan Kursi Baru Dipakai?

Kursi KA Ekonomi Masih Tegak per Akhir Mei 2023, Kapan Kursi Baru Dipakai?

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+