Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Yuk, Wisata ke Bali Saat Galungan dan Kuningan

Kompas.com - 31/01/2012, 18:22 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com – Anda berencana ke Bali dalam pekan ini? Beruntung, karena tanggal 1 Februari ini merupakan Hari Raya Galungan. Galungan dirayakan umat Hindu di Bali sebagai perayaan kemenangan dharma (kebaikan) atas adharma (kejahatan). Galungan, berdasarkan kalender Bali dirayakan setiap enam bulan sekali, namun selalu dirayakan pada hari Rabu.

Galungan merupakan perayaan besar bagi umat Hindu di Bali. Selain itu, Galungan berkaitan erat dengan hari raya lainnya, yaitu Hari Raya Kuningan. Jaraknya hanya 10 hari dan dianggap sebagai penutup perayaan Galungan. Oleh karena itu, biasanya cara mengucapkan selamat untuk orang yang merayakannya adalah dengan kalimat "Selamat Hari Raya Galungan dan Kuningan."

Beberapa daerah di Bali memiliki kekhasan sendiri saat perayaan Galungan dan Kuningan. Galungan sendiri terdiri dari beberapa rangkaian. Satu hari menjelang Galungan atau disebut Penampahan Galungan, orang-orang biasa melakukan ngayah (kerja bakti) di pura dan membuat aneka makanan seperti lawar dan sate.

Sementara saat Galungan tiba, umat Hindu akan memenuhi pura-pura di sekitar mereka. Saat inilah berwisata budaya di Bali menjadi begitu menarik. Anda bisa saja mendatangi pura terdekat dari tempat Anda menginap. Namun jangan kaget betapa ramai dan padatnya pura dipenuhi umat Hindu.

Sehari kemudian, umat biasanya saling mendatangi rumah keluarga dan kerabat untuk mengucapkan selamat hari raya atau bersilaturahmi. Di pekan Galungan ini, jalanan-jalanan Bali akan tampil cantik dengan penjor-penjor, bambu dengan hiasan janur, yang didirikan secara berderet.

Bagi Anda pemburu foto, sangat tepat mendatangi Bali saat Galungan. Sebab, Galungan merupakan hari raya besar selain Nyepi, bahkan sekolah dan instansi pemerintah biasanya libur antara tiga hari sampai sepekan.

Saat itulah, seluruh Pulau Bali seakan berias dengan penjor-penjor cantik yang meneduhkan, gadis-gadis berkebaya warna-warni turun di jalan, sesajen dalam aneka warna bunga dan buah, lalu tetabuhan dinamis gamelan baleganjur.

Salah satu tradisi yang biasa muncul di saat Galungan adalah ngelawang barong yang dipercaya untuk menyeimbangkan alam sehingga menjauhkan manusia dari bala dan bahaya. Sebenarnya, tradisi ini adalah mengusung barong dan randa berkeliling di luar pura.

Namun, kreativitas orang Bali menjadikan tradisi ini penuh dengan bentuk kesenian tambahan seperti arja dan janger sehingga menjadi hiburan bagi penonton yang melihatnya. Sayangnya, tradisi ini sudah mulai jarang dapat ditemukan.

Sementara di hari raya Kuningan, sama halnya dengan Galungan, saat Kuningan pura-pura akan dipadati oleh umat. Para perempuan membawa sesajen di kepala. Lalu aroma dupa yang menyeruak dan tetabuhan gamelan yang tiada henti. Atmosfer magis akan memukau Anda.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terkini Lainnya

Panduan Lengkap ke Krakatau Park: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas

Panduan Lengkap ke Krakatau Park: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas

Jalan Jalan
Kursi Kereta Api Kelas Ekonomi Dimodifikasi, Harga Tiket Ikut Naik?

Kursi Kereta Api Kelas Ekonomi Dimodifikasi, Harga Tiket Ikut Naik?

Travel Update
4 Tips Melihat Fenomena Embun Es di Gunung Bromo, Cek Prakiraan Suhu

4 Tips Melihat Fenomena Embun Es di Gunung Bromo, Cek Prakiraan Suhu

Hotel Story
Air di Venesia Mendadak Berubah Warna Jadi Hijau Neon

Air di Venesia Mendadak Berubah Warna Jadi Hijau Neon

Travel Update
Garuda Indonesia Akan Luncurkan Pesawat Pikachu dari Pokemon

Garuda Indonesia Akan Luncurkan Pesawat Pikachu dari Pokemon

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Krakatau Park Lampung, Bisa Dapat Diskon TiketĀ 

5 Tips Berkunjung ke Krakatau Park Lampung, Bisa Dapat Diskon TiketĀ 

Jalan Jalan
Melihat Koleksi Museum Multatuli, Ada Buku Asli 'Max Havelaar'

Melihat Koleksi Museum Multatuli, Ada Buku Asli "Max Havelaar"

Jalan Jalan
Kursi Kereta Ekonomi Tak Lagi Tegak, Kapan Bisa Dicoba Penumpang?

Kursi Kereta Ekonomi Tak Lagi Tegak, Kapan Bisa Dicoba Penumpang?

Travel Update
Tak Cuma Baca Buku, Ini 5 Aktivitas Seru di Perpustakaan Nasional

Tak Cuma Baca Buku, Ini 5 Aktivitas Seru di Perpustakaan Nasional

Jalan Jalan
Embun Upas Muncul di Gunung Bromo, Suhu Capai 5 Derajat Celsius

Embun Upas Muncul di Gunung Bromo, Suhu Capai 5 Derajat Celsius

Travel Update
Video Viral Singa di Faunaland Ancol Tampak Sakit, Ini Penjelasan Pengelola

Video Viral Singa di Faunaland Ancol Tampak Sakit, Ini Penjelasan Pengelola

Travel Update
DAMRI Operasikan 178 Armada untuk Layani 157.000 Calon Jemaah Haji

DAMRI Operasikan 178 Armada untuk Layani 157.000 Calon Jemaah Haji

Travel Update
Apakah Paspor Biasa Bisa Digunakan untuk Umrah dan Haji?

Apakah Paspor Biasa Bisa Digunakan untuk Umrah dan Haji?

Travel Tips
5 Aktivitas di Krakatau Park Lampung, Bisa Main dan Belajar

5 Aktivitas di Krakatau Park Lampung, Bisa Main dan Belajar

Jalan Jalan
Pameran Seni Karakter Hantu Akan Digelar mulai 15 Juni di Jakarta

Pameran Seni Karakter Hantu Akan Digelar mulai 15 Juni di Jakarta

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+