China Tahan Kapal Nelayan Vietnam

Kompas.com - 21/03/2012, 13:58 WIB
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Pihak China kembali menahan kapal nelayan Vietnam di dekat Kepulauan Paracel, kawasan yang masih dalam persengketaan dengan beberapa negara kawasan. Menurut warta AFP pada Rabu (21/3/2012), China menahan dua kapal Vietnam dan 21 awaknya. Insiden itu terjadi pada 3 Maret 2012.

Pham Thi Huong dari Komite Rakyat Pulau Ly Son di Provinsi  Quang Ngai, Vietnam, mengemukakan hal itu. "Kapten kapal itu berbicara kepada keluarganya dan mengatakan kepada mereka bahwa orang China menuntut 70.000 yuan (11.000 dollar AS) untuk pembebasan mereka," katanya.
   
Dia menambahkan tidak jelas apakah jumlah itu untuk satu atau kedua perahu.
   
Para pejabat menyarankan pihak keluarga untuk tidak membayar dan telah meminta Hanoi untuk mendesak pembebasan mereka, katanya.
   
Insiden itu adalah yang terbaru dalam serangkaian pertempuran diplomatik antara dua negara tetangga atas pulau di Laut China Selatan.
   
Pada akhir Februari, Vietnam mengklaim China  telah mencegah 11 nelayan Vietnam untuk  mendekati Kepulauan Paracel guna menghindari angin kencang.
   
Pekan lalu, kementerian luar negeri Hanoi mengatakan, China telah secara serius melanggar wilayah kedaulatan Vietnam dengan memungkinkan perusahaan minyak China untuk membuka penawaran eksplorasi  minyak dekat kepulauan Paracel.
   
Beijing mengatakan ia memiliki kedaulatan atas semua wilayah Laut China Selatan, rute utama perdagangan global.
   
Kepulauan Paracel - atau disebut Kepulauan Hoang Sa di Vietnam - telah dikendalikan oleh China sejak tahun 1974 tetapi diklaim oleh Vietnam. Kedua negara juga telah bersaing klaim atas pulau-pulau Spratly - satu kepulauan berpotensi kaya minyak.
   
Sementara, Taiwan, Brunei, Malaysia, dan Filipina juga mengklaim semua atau sebagian dari kepulauan Spratly. Sepertiga dari perdagangan yang berlayar di laut global melewati Laut China Selatan, yang juga dipercaya mengandung cadangan minyak dan gas besar.
   

 
 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.