Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pariwisata Garut Semakin Menggeliat

Kompas.com - 12/04/2012, 08:04 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

GARUT, KOMPAS.com - Pariwisata Garut sudah dikenal turis-turis Eropa jauh sebelum kemerdekaan Indonesia, yaitu pada masa kolonial Belanda. Di era 1920-an, Belanda mempromosikan pariwisata Garut bersama dengan Bandung dan Bogor.

Lalu bagaimana dengan kondisi pariwisata Garut saat ini? Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Garut, Yatie Rohayati, jumlah kunjungan wisatawan ke Garut terus mengalami peningkatan. "Di 2011, kira-kira ada 1,9 juta kunjungan. Ini gabungan wisman (wisatawan mancanegara) dan wisnus (wisatawan nusantara)," katanya kepada Kompas.com, Rabu (11/4/2012).

Hanya saja, Yatie mengaku pariwisata Garut belum optimal, salah satunya adalah kendala akses menuju obyek wisata. Misalnya pantai-pantai di selatan Garut masih susah dijangkau.

"Juga Papandayan, tapi ada saja yang datang, cuma lebih ke special interest, orang-orang yang suka petualangan," tuturnya.

Sedangkan Franz Limiart, penggiat pariwisata dan ekonomi kreatif di Garut, menuturkan sebagian besar turis yang datang ke Garut dibawa oleh biro-biro perjalanan wisata dari Bandung. Sementara di Garut sendiri masih sedikit biro perjalanan wisata yang mengatur paket wisata khusus untuk Garut.

"Pemandu wisata (berlisensi) orang asli Garut dan kerja di Garut juga sedikit. Bisa dihitung dengan jari," ungkapnya.

Sementara itu, akomodasi di Garut relatif banyak dan memadai. Berdasarkan pengamatan Kompas.com, di Garut memiliki hotel-hotel sederhana dan resor yang cocok untuk keluarga terutama di kawasan Jalan Cipanas.

Selain, berpotensi untuk wisata alam, Garut juga cocok menjadi destinasi wisata belanja. Industri kreatif di Garut semakin berkembang, seperti kerajinan kulit domba, kerajinan akar wangi, kreasi dodol, sampai Batik Garut.

Turis-turis lokal, terutama dari sekitar Garut seperti Jakarta dan Bandung, menjadi pasar wisata belanja Garut. Seperti diungkapkan Yunus, pengusaha kerajinan kulit domba dan sapi di Garut, tokonya selalu dipenuhi wisatawan lokal terutama di hari-hari libur.

"Saya malah ramainya turis lokal, dari Jakarta dan Bandung. Seperti kemarin pas liburan panjang, toko saya penuh. Mereka belanja di Garut juga wisata," tuturnya.

Senada dengan diungkapkan Yunus, Zaki dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Garut yang bertugas di kawasan wisata Candi Cangkuang juga mengungkapkan beberapa tahun belakangan makin banyak wisatawan lokal yang datang ke Candi Cangkuang.

"Dulu kebanyakan orang Eropa, kayak Belanda dan Jerman. Makanya penunjuk kita juga pakai bahasa Belanda. Tapi sekarang, yang lokal malah makin banyak. Mereka biasanya ke Garut buat belanja, lalu mampir ke Candi," jelasnya.

Ya, Garut tak lagi didominasi noni dan meneer Belanda. Sekarang, saatnya Garut menjadi tujuan wisata para inlander.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+