Rumahku, Bentengku, Monumenku di Pelosok Negeri Tirai Bambu

Kompas.com - 12/09/2012, 09:45 WIB
EditorI Made Asdhiana

Tertulis ”terali ini bengkok oleh tentara Jepang yang gagal menerobos” pada secarik kertas di jendela diaolou Taman Li, Kaiping, Jiangmen, Guangdong, China.

Cuma terali itulah kerusakan pada diaolou. Demikian ungkapan generik dari benteng dan menara pengawas untuk melindungi kehidupan dan harta penghuni saat digempur serdadu Jepang tahun 1941. Periode 1937-1945 adalah masa Perang Jepang-China: bagian dari Perang Dunia II.

Kehebatan senjata serdadu Negeri Matahari Terbit itu gagal merobohkan diaolou yang dibangun amat cermat, kukuh, sekaligus glamor oleh saudagar Xie Wei Li periode 1926-1936. Popor dan sangkur senapan tentara kekaisaran cuma mampu membengkokkan dan atau menggores tembok menara.

Li adalah saudagar yang sukses merantau ke Amerika Serikat dengan berbisnis kerajinan, pakaian, obat, dan rempah. Di Negeri Paman Sam, Li menikahi empat perempuan dan dianugerahi 21 anak. Istri pertama melahirkan 9 anak, istri kedua tidak memberi anak sebab wafat saat 19 tahun, istri ketiga melahirkan 10 anak, dan istri keempat melahirkan 2 anak.

Rindu tanah kelahiran

Bertahun-tahun kehidupan dan kesuksesan di AS gagal menghapus kerinduan mendalam terhadap kampung halaman. Hasrat itulah yang mendorong Li kembali. Sebagai tanda cinta terhadap tanah kelahiran dan keluarga, putra dari Xie Sheng Pan ini membangun kompleks kediaman dan taman 11 hektar kurun 1926-1936.

Menara Li merupakan satu dari 1.833 diaolou dalam perawatan, pengawasan, dan pengelolaan pemerintah sekaligus ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia. Di Kaiping pernah dibangun 7.000 diaolou, tetapi banyak yang hancur akibat ditinggalkan dan tidak dirawat.

Pada 1950, para saudagar pembangun diaolou kembali merantau ke AS dan Kanada. Periode itu adalah era awal berkuasanya komunis China dan kendurnya kebijakan imigrasi di mancanegara. Sejak itu, diaolou tidak lagi menjadi rumah dan benteng keluarga. Bangunan yang masih bertahan dijadikan monumen yang dilestarikan.

Menara kekayaan

Secara garis besar, diaolou terdiri atas tiga macam. Pertama, bangunan kaum kaya yang bisa dilihat dari tidak adanya bangunan sejenis dan rumah di sekitarnya. Kedua, bangunan komunitas atau tempat tinggal banyak orang. Ketiga, menara pengawas yang biasanya berada di samping bangunan tersebut.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X