Kompas.com - 08/01/2013, 19:17 WIB
EditorI Made Asdhiana

PEKANBARU, KOMPAS.com - Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) di Provinsi Riau memiliki potensi ekowisata yang cukup tinggi dengan jumlah kunjungan wisatawan rata-rata mencapai 900 orang tiap tahun.

"Jika dihitung per tahunnya, kunjungan ke Tesso Nilo berjumlah kurang lebih 800 sampai 900 orang per tahun," kata Humas WWF Program Riau, Syamsidar di Pekanbaru, Selasa (8/1/2013).

Ia mengatakan, ekowisata TNTN kini dikelola bersama antara Balai TNTN di bawah Kementerian Kehutanan, serta oleh Kelompok Masyarakat Peduli Wisata (Kempas). Sejak Kempas berdiri pada bulan Oktober 2010 hingga saat ini telah memfasilitasi tamu yang kebanyakan dari mancanegara sebanyak kurang lebih 450 orang.

Wisatawan asing yang tercatat pernah berkunjung ke TNTN berasal dari Swedia, Singapura, Inggris dan Jerman.

"Ekowisata berdampak positif bagi kedua pihak, baik untuk pengembangan ekowisata Tesso Nilo maupun untuk masyarakat sekitar karena memberikan penghasilan tambahan meski masih terbatas karena baru dimulai," katanya.

Perhatian pemerintah kepada masyarakat juga mulai terlihat pada tahun 2012. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Pelalawan memberi bantuan dana sebesar Rp 75 juta untuk pembelian perahu pompong, usaha cinderamata, baju organisasi, peningkatan kesenian masyarakat dan pembuatan gerai untuk usaha Kempas.

Kepala Balai TNTN, Kupin Simbolon mengatakan, masih banyak yang perlu dibenahi untuk pengembangan ekowisata di kawasan konservasi itu. Selain infrastruktur yang masih kurang memadai, ancaman bagi pengembangan potensi ekowisata TNTN datang dari perambah yang menggerogoti hutan.

Padahal, lanjut Simbolon, perambahan tidak hanya menghancurkan ekologis hutan namun juga mengancam kelangsungan hidup satwa di TNTN seperti gajah sumatera, harimau dan monyet.

"Gangguan dari perambahan hutan menjadi kebun kelapa sawit membuat kami tidak terlalu fokus untuk pengembangan ekowisata TNTN. Karena itu semua pihak harus bangkit bersama bahu membahu membangun dengan promosi, perbaikan sarana dan aksesibilitasnya," katanya.

Selama ini ekowisata TNTN menawarkan sejumlah paket wisata berupa menyusuri hutan, berperahu di sungai, patroli bersama tim gajah Flying Squad, dan pemanenan madu hutan Sialang secara lestari.

"Kalau bisa dikembangkan lagi bisa berupa homestay di rumah-rumah penduduk, namun itu perlu dukungan dari daerah lain juga karena Tesso Nilo berada di sejumlah daerah yakni Kabupaten Pelalawan, Indragiri Hulu dan Kuantan Singingi," katanya.

Ikuti twitter Kompas Travel di @KompasTravel

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.