Kompas.com - 25/03/2013, 11:10 WIB
EditorI Made Asdhiana

LONDON, KOMPAS.com - Jumlah wisatawan Rusia yang berlibur ke Indonesia khususnya ke Bali dan daerah sekitarnya dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan. "Hal ini mengakibatkan terjadinya persaingan ketat merebut calon wisatawan Rusia pada pameran pariwisata Moscow International Travel and Tourism (MITT) 2013," ujar Sekretaris III Pensosbud, KBRI Moskwa, Pratomo kepada Antara London, Senin (25/3/2013).

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI didukung KBRI Moskwa mengikuti Pameran Moscow International Travel and Tourism mendirikan anjungan Indonesia dengan peserta tour operator dan hotelier nasional.

Anjungan Indonesia dengan nuansa etnik traditional menghadirkan alunan musik gending Bali yang dimainkan dua pemusik asal Bali. Selain itu para tamu disambut dengan ramah oleh Miss Tourism Indonesia 2012/Miss Tourism Asia 2012, Reinita Arlin.

Pemerintah maupun kalangan swasta yang bergerak di bidang wisata nasional terus berupaya meningkatkan arus wisatawan Rusia ke Indonesia. Pada 2012 jumlah wisatawan Rusia mencapai sekitar 95.000 orang dan pada 2013 target 110.000 wisatawan Rusia diharapkan dapat tercapai.

Penyelenggaraan MITT tahun ini menandai ke duapuluh kalinya acara tersebut dilaksanakan di Moskwa sejak pertama kali digelar pada 1994. Ajang ini merupakan tempat bertemunya peserta dari industri pariwisata 197 negara dan dihadiri lebih dari 3.000 peserta.

Pameran pariwisata ini mendapat sambutan hangat masyarakat Moskwa dengan jumlah pengunjung yang memadati area pameran dari tahun ke tahun. Pada MITT 2012 mencatat rekor karena dipadati lebih dari 82.000 pengunjung, jumlah yang mencerminkan semakin makmurnya masyarakat Rusia dalam beberapa tahun terakhir.

Semakin menguatnya perekonomian Rusia mengakibatkan banyak penduduknya yang mampu berlibur ke luar negeri dan mengunjungi tempat-tempat wisata baru di berbagai negara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Benua Asia yang sangat kaya akan tujuan wisata mendapatkan perhatian sangat besar dari wisatawan Rusia. Selain itu, daya beli masyarakat Rusia termasuk tinggi dan wisatawan Rusia termasuk yang paling besar pengeluarannya semasa berlibur.

Sampai saat ini, potensi tersebut masih dapat dikembangkan karena jumlah wisatawan Rusia ke Indonesia masih jauh di bawah jumlah kunjungan ke negara-negara ASEAN lain seperti Thailand dan Malaysia.

Masyarakat Rusia lebih mengenal Bali dibandingkan daerah lain di Indonesia sehingga promosi wisata perlu digalakkan agar mereka juga tertarik dengan destinasi wisata nasional lainnya seperti Lombok, dan juga Candi Borobudur di Jawa Tengah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.