Kompas.com - 13/05/2013, 19:34 WIB
EditorI Made Asdhiana

SURABAYA, KOMPAS.com - Sedikitnya 25 peserta asing dari 18 negara ditambah 100 peserta lokal dari berbagai daerah dipastikan ikut bersaing dalam "Banyuwangi International Surf Competition 2013" di Pantai Pulau Merah, Banyuwangi, Jatim, 24-26 Mei.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas dalam jumpa pers di Surabaya, Senin (13/5/2013), menjelaskan peselancar asing dari 18 negara yang siap hadir antara lain Australia, Amerika Serikat, Selandia Baru, Singapura, Malaysia, Jerman, Italia, Swedia, Brazil, Portugal, Prancis, Austria, Belanda, dan Afrika Selatan.

"Sebagai tuan rumah penyelenggara, kami merasa bangga dengan tingginya antusiasme peselancar mancanegara yang ambil bagian. Apalagi, kompetisi internasional ini baru pertama kali digelar resmi oleh Pemkab Banyuwangi," katanya.

Kejuaraan selancar ini terbagi dalam tiga kategori, yakni peserta lokal, nasional, dan internasional.

"Bahkan, ada peserta anak-anak yang usianya baru sekitar 8-9 tahun juga ambil bagian. Panitia juga sudah menyiapkan sarana keselamatan untuk mereka, tapi kami berharap tidak sampai terjadi apa-apa selama kompetisi," ujarnya.

Menurut Anas, kompetisi selancar internasional ini merupakan salah satu rangkaian kegiatan untuk mempromosikan pariwisata Banyuwangi melalui olahraga, setelah tahun lalu juga menggelar lomba balap sepeda internasional "Tour de Ijen".

"Kalau tahun lalu fokus kami memperkenalkan wisata gunung yakni Kawah Ijen, kali ini beralih mempromosikan wisata pantai di Pulau Merah yang memiliki potensi alam sangat bagus," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kawasan wisata pantai Pulau Merah terletak di Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, yang berjarak lebih kurang 70 kilometer ke arah selatan dari pusat Kota Banyuwangi.

Selain Pulau Merah, Banyuwangi sebenarnya sudah lebih dulu dikenal peselancar profesional dari berbagai negara melalui Pantai Plengkung atau lebih dikenal dengan sebutan "G-Land", karena keindahan ombaknya.

"Untuk kejuaraan selancar di Pulau Merah, kami juga melibatkan masyarakat sekitar untuk penyiapan puluhan home stay yang akan dilengkapi akses internet. Sementara untuk peserta akan ditempatkan di tenda-tenda yang didirikan di pantai," tambah Anas.

Selain itu, masyarakat sekitar Pantai Pulau Merah juga diajari cara memasak ikan laut agar nantinya mereka bisa melayani para peserta dan wisatawan asing yang datang.

Kendati berskala internasional, Anas memastikan penyelenggaraan kejuaraan selancar itu tidak sampai menyedot dana APBD Banyuwangi, karena pihaknya menggandeng pihak ketiga, yakni Blue Fin Surfing Factory dan investor lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Travel Update
Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Jalan Jalan
Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Travel Update
Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Travel Update
Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Travel Tips
5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

Travel Tips
Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Travel Update
4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

Travel Tips
Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Travel Update
Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.