Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tur Keliling Makam Sambil Membuat Martabak

Kompas.com - 22/05/2013, 14:38 WIB
Fitri Prawitasari

Penulis

KOMPAS.com - Mendengar kata pemakaman, mungkin beberapa dari yang mendengar, terbersit akan hal mistis dan menyeramkan. Padahal tak selalu pemakaman berkaitan dengan hal tersebut. Beberapa aktivitas bisa dilakukan di pemakaman, meski dengan tetap harus menjaga kesopanan saat berada d isekitarnya.

Seperti yang dilakukan oleh Komunitas Love Our Heritage (LOH) bersama dengan kafe martabak, D'Marco yang menggelar memasak martabak di pemakaman, Minggu (19/5/2013). Mungkin tersirat hal ini sangat aneh. Tapi nyatanya, hal tersebut memang benar-benar dilakukan.

Lokasi pemakaman yakni di TPU Petamburan, Jakarta. Dipilihnya lokasi tersebut bukan tanpa alasan, melainkan karena di dalam TPU ternyata terselip satu makam yang sangat megah, berdiri kokoh menjulang di antara makam-makam di sekitarnya.

Layaknya istana mini dengan kubah makam membulat. Marmer hitam masih terlihat mengkilat di sebagian sisinya, serta beberapa ukiran yang ada di bagian atas pilar-pilar besar yang menopang, melahirkan kesan klasik dan megah pada zamannya. Hal tersebut menandakan bukanlah orang biasa yang dimakamkan di sini.

"Pernah dengar Taj Mahal di India? Taj Mahal itu bangunan kubur mungkin termegah di Asia. Sementara yang di Asia Tenggara konon tempat ini," ujar Ira Latief, salah satu penggagas kegiatan yang juga pemilik D'Marco Cafe.

Ya, memang di sini merupakan tempat peristirahatan terakhir sepasang suami-istri, dikenal dengan mausoleum, yaitu makam beberapa orang. Sedangkan yang dimakamkan adalah OG Khouw, yang meninggal pada tahun 1927. Pada masanya, ia merupakan salah satu orang terkaya di Batavia.

Bangunan ini dibangun oleh istri OG Khouw segera setelah suaminya wafat. Pembangunan menghabiskan waktu sekitar 4 tahun dan selesai pada tahun 1931. Tiga puluh tahun setelah OG Khouw meninggal, yaitu pada tahun 1957, istrinya pun mangkat dan dimakamkan berdampingan dengan makam suaminya.

martabak-kreasi
Martabak kreasi Tim D'Marco Cafe di acara Heritage Cooking Class. (KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI)

"Yang pertama nilai bangunan ini begitu luar biasanya nilai dari segi sejarahnya. Yang kedua dari nilai arsitekturnya juga sangat luar biasa. Di zaman itu memboyong ini semua bahan-bahan dari Italia. Di kala itu sudah ada rancangan yang begitu luar biasanya dan ini ada di Jakarta," tutur ketua Komunitas Love Our Heritage, Amelia Devina.

Selain makam OG Khouw, Amel juga mengatakan banyak makam-makam lain yang memiliki nilai historis berada di kompleks makam Petamburan.

Maka, kegiatan Heritage Cooking Class yang juga berbarengan dengan ulang tahun ke-3 Komunitas LOH dan pertama D'Marco Cafe, tak hanya memasak martabak di pemakaman tetapi juga tur keliling kompleks makam.

Sebelum memasak martabak, para peserta yang tak hanya terdiri dari orang dewasa melainkan juga anak-anak diajak berkeliling kompleks pemakaman sambil diceritakan sejarah-sejarah yang tersimpan dibaliknya oleh pemandu Ferry dan Adjie.

Ferry menuturkan, ada makam orang Jepang yang berbentuk tak seperti makam di Indonesia kebanyakan. Hanya ada nisan yang berdiri tegak ke atas. Menurut Ferry, yang dikubur di sini hanyalah abu orang yang tertulis di makam, bukan jenazah secara utuh. Abu-abu jenazah orang Jepang juga banyak tersimpan di salah satu ruangan yang ada kompleks makam.

Berbeda makam orang Jepang, beda pula dengan makam orang China. Ada salah satu makam orang China yang nisannya ada di bagian kaki, dengan tanah kubur menjulang ke atas. Selain itu, di salah satu sisi kompleks makam, juga bersemayam makam orang-orang Yahudi.

Bentuk makam Yahudi berbeda dan cukup mencolok yaitu sarkofagus dengan ujung atas makam berbentuk segi tiga. Makam pun tidak menggunakan tanah, melainkan terbuat dari batu. Menurut Adjie, di kompleks TPU ini, masih ada sekitar lima atau enam makam Yahudi dengan ciri selain bentuknya sarkofagus tetapi juga ada lambang Bintang David di atas nama yang dimakamkan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com