Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

STP Nusa Dua Gelar Lokakarya Kuliner Tradisional

Kompas.com - 13/06/2013, 10:44 WIB

DENPASAR, KOMPAS.com - Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Nusa Dua, Bali, menggelar lokakarya 30 ikon kuliner tradisional Indonesia (IKTI) dalam rangka kegiatan "Coaching Clinic" Kuliner Nusantara. "Lokakarya tersebut bertujuan untuk menjadi ajang sosialisasi dan promosi terhadap 30 ikon kuliner nusantara mengingat perkembangan pariwisata Bali terus mengalami kemajuan," kata Pembantu Ketua I STP Nusa Dua, Dr Wisnu Bawa Tarunajaya di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Kamis (13/6/2013).

Menurut Wisnu, lokakarya juga bertujuan untuk mencari solusi agar proses pengolahan dan penyajian kuliner nusantara bisa lebih cepat dengan sistem penyajian yang menarik, karena biasanya proses dan pengolahan kuliner Indonesia memerlukan waktu lama sedangkan wisatawan ingin cepat bisa menikmati kuliner yang mereka pesan.

Acara tersebut dihadiri Agustin Mulyawati selaku Kasubdit Pengembangan Wisata Kuliner dan Belanja Direktorat Pengembangan Wisata Minat Khusus Konvensi, Insentif dan Even Kemenparekraf, Kepala Dinas Pariwisata Bali Ida Bagus Kade Subikshu. Kegiatan itu menampilkan pembicara pakar kuliner nusantara William W Wongso.

Lokakarya tersebut melibatkan para akademisi, praktisi kuliner nusantara, kalangan industri pariwisata dan utusan dari sekolah pariwisata dan pengusaha bidang kuliner.

Lokakarya tersebut berlangsung selama tiga hari, 11-13 Juni 2013 antara lain diisi dengan penyampaian materi, praktik persiapan, pengolahan dan presentasi 30 ikon kuliner nusantara. "Kegiatan ini sebaiknya bisa memberikan informasi dan referensi bagi peserta dalam penggalian dan pengembangan kuliner tradisional," ujar  Wisnu.

Menurut dia, kegiatan tersebut sangat bermanfaat bagi STP Nusa Dua karena sejalan dengan program dari pusat kajian kuliner yang dimiliki STP Bali.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Bali, Ida Bagus Kade Subikshu sangat mengapresiasi kegiatan lokakarya tersebut karena dapat memberi inspirasi dan pemahaman yang sama kepada peserta, serta merangsang gagasan kreatif peserta, nantinya diharapkan memberi kontribusi terhadap pariwisata.

Dia juga mengapresiasi lembaga Pusat Kajian Kuliner yang didirikan STP Bali untuk mampu menggali kekayaan kuliner lokal Bali. "Peningkatan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara maupun domestik setiap tahun ke Bali merupakan peluang besar untuk masuknya kuliner lokal Bali," ujarnya.

Sedangkan pakar kuliner nusantara William Wongso berharap 30 ikon kuliner nusantara tersebut mampu terus dipromosikan baik di dalam maupun luar negeri untuk pengembangan kuliner lokal dan menunjang pariwisata.

William juga gencar mempromosikan ikon kuliner nusantara itu di luar negeri seperti Belanda, Jerman, Spanyol, Inggris, Meksiko melalui kerja sama dengan Departemen Luar Negeri RI untuk pengembangan kuliner nusantara.

Selain itu, William berharap STP Bali mampu mengembangkan sendiri masakan khas tradisional di Bali dan sekitarnya misalnya Lombok, Sumbawa dan Sulawesi. "Dengan ditetapkannya 30 ikon kuliner nusantara bisa menjadi panduan dan proyek percontohan untuk menggali dan menampilkan kekhasan kuliner masing-masing daerah," katanya.

William menambahkan, wisatawan datang ke Bali tidak hanya menikmati keindahan alam, budaya atau lainnya tapi juga untuk mencari kuliner karena kuliner lokal harus digali dan dipromosikan kepada wisatawan.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com