Kompas.com - 13/06/2013, 11:19 WIB
EditorI Made Asdhiana

AKHIR bulan lalu, dalam satu kesempatan saya sejenak mencicipi perjalanan singkat ke Chiangmai, Thailand. Kota terbesar kedua setelah Bangkok yang letaknya di Thailand bagian utara.

Chiangmai berjarak 600-700 kilometer dari Bangkok. Jika melalui perjalanan darat, Chiangmai bisa ditempuh lebih dari 8 jam perjalanan. Namun, jika dijangkau dengan pesawat terbang, hanya butuh satu jam untuk mencapai kota berjuluk ”Rose of Thailand” tersebut.

Tidak salah juga jika kota terbesar kedua di Thailand ini disebut sebagai ”Mawar Thailand”. Di beberapa sudut kota berpenduduk 1,6 juta jiwa itu banyak terdapat taman kota dengan berbagai bunga cantik sebagai penghias, termasuk mawar tentu saja.

Namun, mungkin sebutan ”Mawar Thailand” ini karena Chiangmai adalah kota nan cantik, damai, dan nyaman. Kita tidak akan mendapati mobil berseliweran tanpa arah, saling klakson, dan bersaing adu cepat. Pengendara roda empat bahkan dengan ramah memberikan ruang bagi pejalan kaki untuk melintas terlebih dahulu.

Waktu ternyaman adalah pada hari Minggu. Sebab, kota ini seakan tertidur pada hari libur tersebut. Aktivitas lalu lintas baru terasa meningkat saat tengah hari. Sangat cocok bagi pejalan kaki jika ingin menikmati seluruh pusat kota Chiangmai dengan leluasa.

Chiangmai adalah kota pejalan kaki. Hampir sebagian besar wisatawan di sana menikmati keindahan pusat kota dengan berjalan kaki. Jalan-jalan seperti Rachadamnoen Road, Thapae Road, dan Chang Klan Road adalah jalan-jalan utama untuk menikmati keramahan Chiangmai.

Jalur bagi pejalan kaki tidaklah besar, tidak lebih dari 2,5 meter. Namun, kondisinya sangat bersih dan terawat. Nyaris tidak ada tumpukan sampah yang mengganggu pemandangan. Jika tidak ingin berjalan kaki, wisatawan bisa naik tuk tuk, angkutan umum, atau menyewa motor dan mobil yang banyak terdapat di Chiangmai.

Bersih

Di kanan-kiri jalan, kios-kios suvenir, pakaian, makanan, dan pijat refleksi seakan menyapa wisatawan yang melintas. Bangunannya sangat terbuka, bersih, dan nyaman.

Ada beberapa lokasi yang bisa dikunjungi saat berada di Chiangmai. Selain menikmati kios aneka produk di kanan-kiri jalan, wisatawan bisa juga singgah menikmati keindahan dan keramahan kuil Buddha di Chiangmai. Chiangmai memang dikenal sebagai kota dengan ratusan kuil.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.