Menjelajah Kuliner Jepang-Korea

Kompas.com - 16/06/2013, 15:54 WIB
EditorI Made Asdhiana

DI banyak kota besar di Indonesia, kita dengan mudah menemukan hidangan dari sejumlah daerah lain bahkan negara lain. Di antara kuliner mancanegara itu, hidangan Jepang dan Korea juga populer dan tidak hanya ada di restoran atau hotel berbintang. Kuliner kedua negara Asia Timur itu relatif mudah ditemukan di restoran kecil, bahkan di pinggir jalan.

Kuliner Jepang lebih dulu populer di Indonesia ketimbang kuliner Korea. Sebut saja ramen, udon, soba, sushi, onigiri, dorayaki, takoyaki, okonomiyaki, teriyaki, dan yakiniku. Masakan Jepang cukup gampang diterima lidah Indonesia karena berbahan dasar sama dengan makanan Indonesia dan dianggap sebagai makanan sehat.

Sementara hidangan Korea menjadi populer setelah drama, film, dan musik ”Negeri Embun Pagi” ini mendunia, termasuk di Indonesia. Mungkin, paling terkenal di antara semua hidangan Korea adalah kimchi. Itu lho, sayuran yang difermentasikan dengan bumbu, antara lain garam, bawang putih, kecap asin, udang atau ikan, dan cabai merah bubuk.

Sama seperti kuliner Jepang, kuliner Korea pun dapat diterima lidah Indonesia meski berbumbu lebih tajam ketimbang hidangan Jepang. Begitu pula dengan tata cara makan kedua negara tersebut dengan sumpit.

Namun, sedikit berbeda dengan tata cara makan Jepang yang membolehkan mengangkat mangkuk nasi saat makan, dalam tata cara makan Korea, mangkuk nasi tidak boleh diangkat dan harus selalu menempel di meja. Selain itu, orang Jepang makan nasi dengan sumpit, sedangkan orang Korea makan nasi dengan sendok.

”Pelanggan kami menganggap hidangan Jepang seperti sushi dapat dinikmati kapan saja. Tinggal memilih porsi dan jenis sushi sesuai waktu makan yang dia inginkan. Bagi mereka, hidangan Jepang cocok dinikmati siapa saja, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa, karena tidak pedas,” kata Widyoko Sumantri, pemilik Restoran Sushi Kampoeng di Kalimalang, Jakarta Timur.

Restoran tersebut didirikan istrinya, tetapi kini dikelola anaknya, Bojes Jisindo Beaugeste, penyanyi yang juara ketiga Akademi Fantasi Indonesia 2005.

Mi dan nasi

Seperti banyak negara lain di Asia, bangsa Jepang mengenal mi melalui bangsa China. Mereka memiliki menrui alias keluarga mi yang meliputi ramen, udon, dan soba. Mi biasanya disajikan bersama kuah panas yang terbuat dari kaldu. Namun, ada pula udon yang disajikan dingin.

”Makanan Jepang pertama yang saya makan adalah ramen. Ibu saya yang memperkenalkan hidangan tersebut,” kata Ghea Fawwaza Fissabilillah, siswa kelas akselerasi 1 SMA Lab School Rawamangun, Jakarta Timur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X