Kompas.com - 19/08/2013, 07:14 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di halaman depan Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (18/8/2013), membuka dan menyaksikan secara langsung Pawai Budaya Nusantara 2013 yang diikuti oleh kontingen budaya dari 33 provinsi.

Dengan didampingi Ibu Ani Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono serta Ibu Herawati Boediono, Presiden menyaksikan jalannya pawai yang terakhir kali diselenggarakan pada 2009 itu bersama dengan ribuan warga masyarakat.

Kepala Negara dan Ibu Ani yang kompak mengenakan busana berwarna orange dan Wakil Presiden Boediono dan Ibu Herawati terlihat turut larut dalam keriuhan yang ada dan beberapa kali bertepuk tangan saat menyaksikan aneka tarian dan mobil hias yang lewat.

Dalam pawai budaya kali ini warga tidak hanya berkesempatan menyaksikan aneka tarian tradisional dan pakaian tradisional namun juga miniatur bangunan khas kebanggaan masing-masing provinsi, antara lain miniatur Candi Borobudur, Tugu Yogyakarta, dan Ondel-Ondel raksasa.

WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA Peserta Pawai Budaya Nusantara 2013 berjalan berkeliling kawasan Istana menuju Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat, Minggu (18/8/2013). Pawai Budaya Nusantara yang digelar sebagai rangkaian kegiatan memperingati Hari Kemerdekaan RI Ke-68 mengangkat tema
Pawai Budaya Nusantara tersebut merupakan rangkaian kegiatan bidang seni dan budaya dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Kemerdekaan RI ke-68 tahun 2013. Pawai tersebut rutin diselenggarakan setiap tahun kecuali tiga tahun terakhir karena peringatan Proklamasi Kemerdekaan jatuh bersamaan dengan Bulan Ramadhan.

Sebelumnya Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menyebutkan jika Pawai Budaya Nusantara itu melibatkan 4.000 seniman dari 33 provinsi yang terdiri atas pemusik, penyanyi, dan penari.

Selain kontingen budaya dari 33 provinsi, Pawai Budaya Nusantara itu juga dimeriahkan oleh kontingen sejumlah BUMN yang menampilkan keunikan, tradisi, dan kreativitasnya masing-masing.

Dalam pawai tersebut, kontingen Gorontalo menampilkan "Mopoyitohu Elengge", suatu tradisi masyarakat agraris dalam menumbuk padi yang diekspresikan dengan ceria dan gembira. Kontingen Kalimantan Timur menampilkan "Bening Hutan Wehea", garapan tari yang menyerukan kesadaran akan hutan bagi kelangsungan bumi dan manusia.

Sementara, Kontingen Papua Barat mempersembahkan "Tari Afo Refe, Engge dan Selawa", yakni tiga tarian yang menggambarkan proses ritual pembelajaran tentang hal-hal yang bersifat sakral bagi anak laki-laki.

Kontingen Provinsi Maluku Utara menyajikan "Tari Soya-Soya" yang menggambarkan semangat perjuangan melawan penjajah di masa lalu yang dalam perkembangannya tarian ini difungsikan untuk penyambutan tamu.

Halaman:
Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.