Kota Batu, Ruang Publik untuk Semua

Kompas.com - 16/11/2013, 07:17 WIB
Alun-alun Kota Batu, Jawa Timur, Jumat (15/11/2013). Penataan yang baik dan penambahan arena bermain oleh Pemerintah Kota Batu membuat alun-alun menjadi sarana sosialisasi yang ramai dikunjungi warga, khususnya pada hari libur. KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTAAlun-alun Kota Batu, Jawa Timur, Jumat (15/11/2013). Penataan yang baik dan penambahan arena bermain oleh Pemerintah Kota Batu membuat alun-alun menjadi sarana sosialisasi yang ramai dikunjungi warga, khususnya pada hari libur.
EditorI Made Asdhiana
APABILA pergi ke Kota Batu, Jawa Timur, kapan saja, jangan (hanya) pergi ke pusat wisata yang kini makin membeludak. Sesak, antre, berjubel, walau menyenangkan. Pergilah juga ke alun-alun kota. Siapa pun yang datang akan mendapatkan suasana yang berbeda.

Ya, pergilah ke alun-alun kota. Maka, pengunjung kota ini bakal menikmati sentuhan karya rancang bangun, yang dalam jagat ilmu arsitektur disebut arsitektur ruang publik untuk semua.

Tak ada arsitektur ruang publik yang tidak disengaja. Melihat keindahan air terjun, wisatawan akan mengagumi indahnya karya Tuhan Sang Pencipta Alam dan akan berseru, ”Betapa indah negeriku bla-bla-bla....” Lalu, bersenandung, ”Tanah Air-ku tidak kulupakan.”

Ruang publik dalam pengertian arsitektur bukan sesuatu yang jatuh dari langit. Ruang publik bisa jadi bukan tempat rekreasi sehingga bukan tempat yang menyenangkan untuk didatangi, seperti terminal bus yang bising atau pasar yang penuh sesak. Ruang publik sesuatu yang dirancang dengan sengaja untuk kepentingan berkumpulnya orang banyak dengan segala kebutuhan.

Masalahnya, kata Edwin Nafarin (43), pemikir di Biro Rancang Arsitetur ”dPavilion”, Surabaya, perancang ruang publik lebih banyak memikirkan sisi wisata yang bermuatan komersial dari penciptaan dan perancangan ruang publik.

Contohnya banyak, bahkan sangat banyak, yaitu segala bangunan mal dan plaza. Ruang publik yang memaksa orang hanya berdiri karena tak ada tempat duduk, kecuali orang duduk lalu membayar harga makanan atau minuman.

Melalui gagasan itu, Alun-alun Kota Batu dirancang. Dengan gagasan itu pula, tempat umum di Batu, seperti taman bermain atau theme park dibuat. Itulah kiranya yang membuat pengunjung wisata Kota Batu akhir-akhir ini ”meledak”. Peningkatannya bahkan hampir 100 persen, dari 2,5 juta wisatawan pada tahun 2011 menjadi 4 juta wisatawan tahun 2012. Ini dibenarkan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Batu Mistin.

Dikunjungi gratis

Di Alun-alun Kota Batu, yang tentu saja bisa dikunjungi dan dinikmati secara gratis, orang mendapati desain yang sudah dibuat dan dirancang bisa dinikmati sebagai taman. Selain membuat air mancur, plaza tempat duduk secara bertingkat, lampion yang menyala, dan aneka patung lampion lucu berukuran besar, seperti sapi dan apel, Pemerintah Kota Batu juga memberikan kesempatan kepada pengunjung untuk naik bianglala.

Bianglala adalah nama sejenis wahana komidi putar yang berputar vertikal, sama seperti yang dimiliki London, Inggris, dan Singapura. Hanya butuh Rp 3.000 per orang, semua orang bisa menikmati bianglala dan kenyamanan gratis serasa masuk ke arena dalam taman wisata yang berbayar. Biayanya, saat pembuatan tahun 2011 melalui dana APBD, sebesar Rp 12 miliar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X