Kompas.com - 17/09/2014, 16:07 WIB
Peserta dari Myanmar mementaskan wayang dalam acara ASEAN-China Collaboration on Traditional Performing Arts of Puppet Performance, di Taman Budaya Jawa Tengah, Solo, Jawa Tengah, Selasa (16/9/2014). Acara yang diikuti sembilan negara itu digelar sebagai upaya melestarikan dan mengembangkan kesenian tradisional wayang di negara-negara Asia. KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASAPeserta dari Myanmar mementaskan wayang dalam acara ASEAN-China Collaboration on Traditional Performing Arts of Puppet Performance, di Taman Budaya Jawa Tengah, Solo, Jawa Tengah, Selasa (16/9/2014). Acara yang diikuti sembilan negara itu digelar sebagai upaya melestarikan dan mengembangkan kesenian tradisional wayang di negara-negara Asia.
EditorI Made Asdhiana
SOLO, KOMPAS — Delapan negara Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara plus Tiongkok menggelar Kolaborasi Seni Pertunjukan Wayang Tradisional ASEAN-Tiongkok, di Taman Budaya Jawa Tengah, Solo, 15-18 September 2014. Kolaborasi ini diharapkan memunculkan satu identitas baru wayang ASEAN yang berakar dari budaya tradisional negara masing-masing.

Delapan negara ASEAN, meliputi Indonesia, Brunei, Kamboja, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam, berpartisipasi dalam acara itu. Sementara Malaysia, Laos, dan Timor Leste tidak berpartisipasi. Selain memperkenalkan wayang mereka dalam pertunjukan, para delegasi juga berbagi informasi dan pengalaman seputar wayang.

Program ini diprakarsai oleh Indonesia dan merupakan kelanjutan program kolaborasi sendratari Ramayana ASEAN-India tahun lalu.

”Dalam keberagaman itu ada persamaan, tanpa melenyapkan identitas budaya negara masing- masing,” ujar Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Kacung Marijan.

Kolaborasi pertunjukan wayang ini memang tidak secara utuh karena cerita dan bentuk serta jenis wayangnya pun berbeda. Setiap negara menampilkan karyanya, lantas tim dari Indonesia menjembatani cerita melalui musik dan gerak wayang. Memang ceritanya menjadi tidak terlalu berkaitan, tetapi jembatan cerita itu dimaknai sebagai simbol persahabatan.

”Bisa saja muncul bentuk baru dari sini karena semua negara di ASEAN memiliki wayang dengan filosofi masing-masing. Ceritanya pun ada persamaan, misalnya cerita Ramayana. Kita saling memengaruhi,” tutur Kacung.

Ketua Umum Sekretariat Nasional Pewayangan Indonesia Suparmin Sunjoyo mengatakan, budaya wayang ternyata dimiliki negara-negara ASEAN. Kisah Ramayana dan Mahabarata, misalnya, juga dikenal di Thailand dan Kamboja. Wayang air di Vietnam menceritakan tentang kehidupan petani dan lingkungan, mirip dengan wayang padi di Solo, yang sangat lokalistik.

”Kolaborasi ini juga upaya untuk menggelorakan wayang, baik nasional maupun regional. Brunei dulu pernah ada, tetapi hilang dan sekarang digalakkan lagi. Kolaborasi ini merupakan upaya promosi dan pelestarian (perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan),” ungkap Suparmin, yang menjadi Sekretaris Jenderal Asosiasi Wayang ASEAN, asosiasi yang dibentuk pada 2006.

Ketua delegasi Brunei, Pangeran Zainin bin Pangeran Mansor, membenarkan perihal gairah wayang yang sekarang digalakkan lagi di Brunei. Di Brunei dikenal asik, sejenis wayang yang populer di Kampung Ayer, di Sungai Brunei, sejak tahun 1960. Bentuk wayangnya kecil, seukuran bungkus rokok. ”Biasanya kami memadukan wayang ini dengan acara mendongeng yang diputar di radio-radio,” katanya.

Tradisi dan kontemporer

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.