Kompas.com - 05/03/2015, 19:41 WIB
Kafe Kolong Jembatan di Jember, Jawa Timur. SENDY ADITYA SAPUTRAKafe Kolong Jembatan di Jember, Jawa Timur.
EditorI Made Asdhiana
JEMBER, KOMPAS.com - Berjalan di atas jembatan Jalan Mastrip, Kabupaten Jember, Jawa Timur, sekilas terdengar alunan musik yang semakin malam kian ramai. Rasa penasaran pun kian merasuki diri untuk mencari sumber nada-nada tersebut. Berjalan turun ke bawah, kendaraan bermotor memadati ruang parkir di sepanjang bawah jembatan.

Suara alunan musik dan para kawula muda-mudi ramai berkumpul bernyanyi bersama menikmati malam panjang di sebuah kafe yang menarik di Kabupaten Jember ini. Meja dan kursi dari anyaman bambu yang memenuhi seisi kafe, tampak selalu padat setiap malamnya.

SENDY ADITYA SAPUTRA Hiburan musik Kafe Kolong Jembatan di Jember, Jawa Timur.
Kafe Kolong muncul dari ide liar Johanes Kris Astono, seorang pegiat organisasi pecinta alam Program Diploma Fakultas Ekonomi Universitas Jember. “Sebelumnya memang ingin punya warung kopi sendiri untuk nongkrong. Namun ini bukan kedai sembarangan, terdengar suara gemericik air sungai yang menemani kenikmatan minum secangkir kopi," kata laki-laki kelahiran Jember, 1 Desember 1970 ini.

Sebelumnya, kolong jembatan ini memang digunakan sebagai tempat pembuangan sampah, tempat mabuk, judi dan lainnya. Dengan ide cemerlang Johanes inilah, konsep ruang kosong di sebuah kolong jembatan disulap menjadi tempat nongkrong nyaman dan luar biasa.

SENDY ADITYA SAPUTRA Kafe Kolong Jembatan di Jember, Jawa Timur.
Kafe Kolong menjadi salah satu tempat yang dituju anak-anak muda dari luar kota yang datang ke Jember. Mereka berasal dari Surabaya, Malang, Yogyakarta dan lain-lain. Semua memuji dan suka dengan suasana kafe itu.  

Minuman dan makanannya pun terbilang sederhana dengan harga yang cukup murah tentunya. Anda pun bisa memilih berbagai macam olahan kopi yang disajikan nikmat dengan atmosfer kafe yang sempurna. (SENDY ADITYA SAPUTRA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.