Kompas.com - 02/08/2015, 13:42 WIB
Taman Budaya Tionghoa di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur. CHOIRUL HUDATaman Budaya Tionghoa di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur.
EditorI Made Asdhiana
MINIATUR Indonesia yang sebenarnya. Itulah kesan saya saat mengunjungi Taman Mini Indonesia Indah (TMII) tiga tahun lalu. Tepatnya ketika menghadiri Pameran Filateli yang diselenggarakan Kompasianer Christie Damayanti pada 16 Agustus 2012. Bagi saya, TMII bukanlah tempat rekreasi yang asing. Sebab, sejak kecil saya sudah sering mengunjungi taman wisata yang diresmikan Ibu Tien Soeharto pada 20 April 1975 ini.

Teranyar, saya menjadi saksi saat Kompasiana menyelenggarakan HUT ke-6 pada 22 November lalu. Kebetulan, dalam acara yang bertajuk Kompasianival: Aksi Untuk Indonesia itu bertempat di Gedung Sasono, TMII. Jadi, saya memiliki banyak cerita tentang TMII. Baik itu ketika mengunjunginya sendiri, bersama keluarga, rekan Kompasianer, dan juga orang terdekat. Hingga, terlintas pertanyaan dari dalam hati. Kenapa harus ke TMII?

Jawabannya, tentu saja mudah. Salah satunya adalah faktor harga yang relatif terjangkau serta lokasinya strategis. Ya, TMII bisa dikatakan sebagai salah satu kawasan wisata yang paling banyak dikunjungi masyarakat luas. Tidak hanya warga DKI Jakarta saja. Melainkan, dari seluruh penjuru Tanah Air.

Bahkan, wisatawan mancanegara pun begitu antusias mengelilingi tempat rekreasi keluarga seluas kurang lebih 150 hektar ini. Itu karena TMII juga ditujukan untuk memperkenalkan Indonesia kepada bangsa-bangsa lain di dunia.

Maklum, berdasarkan sejarahnya, TMII dibangun untuk mengenalkan kepada seluruh rakyat di nusantara mengenai Indonesia yang seutuhnya dalam versi mini.

Selain Teater Keong Mas, beberapa taman, museum, dan sarana rekreasi, di TMII juga terdapat anjungan daerah yang mewakili 33 provinsi di Indonesia. Jadi, secara tidak langsung, kita dapat mengetahui keanekaragaman suku dan budaya yang ada di Tanah Air yang turut merekatkan pengunjung dengan budaya bangsa ini.

Misalnya, saya yang ingin tahu mengenai adat Minangkabau, bisa mendatangi anjungan Sumatera Barat (Sumbar). Dalam anjungan itu, terdapat Rumah Gadang khas Sumbar yang setiap hari buka pada pukul 08.00-18.00 WIB.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di dalam balairung, kita dapat menyaksikan sejarah Minang dan juga berbagai aktivitas kesenian yang ada. Termasuk disajikannya beberapa aspek tradisional meliputi busana adat, pelaminan pengantin, kain Songket Silungkang, dan seperangkat alat musik Talempong. (Choirul Huda)

Baca kisah selengkapnya di Kompasiana: "Kenapa Harus ke Taman Mini Indonesia Indah?"



Sumber Kompasiana
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Travel Update
3 Daftar Hotel Karantina untuk WNA dan WNI di Jakarta Barat

3 Daftar Hotel Karantina untuk WNA dan WNI di Jakarta Barat

Travel Update
6 Fakta Karst Rammang-Rammang Maros, Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

6 Fakta Karst Rammang-Rammang Maros, Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

Travel Update
Ajak Atta Halilintar, Sandiaga Resmikan Desa Wisata Rammang-Rammang

Ajak Atta Halilintar, Sandiaga Resmikan Desa Wisata Rammang-Rammang

Travel Update
Tak Miliki Izin, Pemerintah Tutup Obyek Wisata Pioneer Camp Aceh

Tak Miliki Izin, Pemerintah Tutup Obyek Wisata Pioneer Camp Aceh

Travel Update
Catat! Daftar 6 Hotel Karantina Dekat Bandara Soekarno-Hatta

Catat! Daftar 6 Hotel Karantina Dekat Bandara Soekarno-Hatta

Travel Update
Melihat Festival Susur Sungai di Banyuwangi untuk Jaga Ekosistem

Melihat Festival Susur Sungai di Banyuwangi untuk Jaga Ekosistem

Jalan Jalan
Aturan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta yang Sudah Bisa Dilakukan Lagi

Aturan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta yang Sudah Bisa Dilakukan Lagi

Travel Tips
Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Travel Tips
6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter walau Siang

6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter walau Siang

Travel Tips
Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Jalan Jalan
Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke Sana?

Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke Sana?

Travel Update
Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Jalan Jalan
Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Travel Update
Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X