Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/10/2015, 10:07 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
 BANYUWANGI, KOMPAS.com - Ratusan masyarakat di Dusun Pekulo, Desa Kepundungan, Kecamatan Srono, Banyuwangi, Jawa Timur, mengikuti acara Grebeg Tumpeng Suro, Selasa (13/10/2015). Acara tersebut diselenggarakan untuk menyambut pergantian Tahun Baru Islam (Muharam) atau dalam kalender masyarakat Jawa dikenal dengan bulan Suro.

Beberapa tumpeng raksasa yang dibuat atas swadaya masyarakat di arak keliling desa. Tumpeng tersebut dilengkapi dengan lauk pauk beraneka macam. Selain itu, terdapat tumpeng yang terbuat dari palawija hasil pertanian masyarakat setempat. Ratusan ancak (nasi yang diletakkan di atas daun pisang) juga disiapkan untuk dimakan bersama dengan masyarakat yang datang, pada acara yang digelar setahun sekali tersebut.

Andre Subandrio, Ketua Panitia Grebeg Tumpeng Suro kepada KompasTravel, menjelaskan selamatan dengan tumpeng biasanya dilakukan di masing-masing lingkungan, namun sejak empat tahun terakhir dijadikan satu agar lebih rukun. "Harapannya semakin banyak yang datang dan ikut makan maka semakin berkah. Dan semoga selama setahun ke depan kita terhindar dari bahaya," jelas Andre.

Menurut Andre hampir seluruh masyarakat di wilayahnya berkerja sebagai petani dan juga buruh tani dan memiliki lahan pertanian yang cukup luas. "Di sini semua warganya kerja tidak jauh jauh dari pertanian. Tidak ada pabrik di sini," katanya.

Dia melanjutkan, nama Pekulo berasal dari "Bek Ulo" yang artinya penuh ular dan masyarakat selalu melakukan selamatan agar ular-ular yang ada di wilayah tersebut tidak mengganggu kehidupan manusia. "Sampai sekarang wilayah ini masih banyak ular tapi di wilayah-wilayah pinggir. Contohnya ada di wilayah Gumuk Patih. Jadi selamatan ini juga menyeimbangkan alam," katanya.

Setelah diarak keliling desa, rombongan yang membawa tumpeng berhenti di simpang tiga desa dan berdoa bersama. Selanjutnya masyarakat berebut tumpengan palawija dan makan bersama di sepanjang jalan Dusun Pekulo. "Nanti ini dimasak bersama keluarga di rumah biar dapat berkah," jelas Sri Wayuningtia, warga Srono kepada KompasTravel sambil membawa pulang hasil palawija.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Indrokilo Boyolali: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Pekan Budaya Tionghoa 2023 di Yogyakarta, Ada Street Food sampai Barongsai

Jalan Jalan
565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

565.936 Wisman Kunjungi Batam Sepanjang 2022, Naik Pesat

Travel Update
Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Japan Travel Fair 2023: Tiket Pesawat ke Jepang PP Mulai Rp 5 Jutaan

Travel Promo
Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Gunungkidul Manfaatkan ASEAN Tourism Forum 2023 untuk Gaet Turis Asing

Travel Update
Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Japan Travel Fair 2023, Ada Diskon ke Jepang hingga Rp 3,5 Juta

Travel Promo
Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Wisata Kota Batu, Nikmati Sensasi Petik Stroberi Langsung dari Kebun

Jalan Jalan
Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Pembangunan di Pulau Rinca, TN Komodo, Sudah Lalui Kajian Dampak Lingkungan

Travel Update
NuArt Sculpture Park Bandung: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

NuArt Sculpture Park Bandung: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Target Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Bogor Naik Jadi 10 Juta

Target Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Bogor Naik Jadi 10 Juta

Travel Update
Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Panduan Lengkap ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Wisata ke Masjid Raya Sumatera Barat, Bisa Belajar Tahsin dan Falsafah

Jalan Jalan
Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Harga Tiket Pesawat Lagi Murah, Ini yang Sebaiknya Dilakukan Wisatawan

Travel Tips
Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Travel Update
Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+