Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mau Coba "Via Ferrata" di Gunung Parang, Simak Dulu Tipsnya...

Kompas.com - 23/08/2016, 08:10 WIB
Sri Anindiati Nursastri

Penulis

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Gunung Parang yang terletak di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, sampai saat ini menjadi satu-satunya tempat untuk mencoba via ferrata. Ini adalah teknik memanjat dengan mendaki tangga besi yang "ditanam" di sepanjang dinding tebing.

Via ferrata di Gunung Parang ditangani oleh dua operator, yakni Badega Gunung Parang dan Skywalker. Via ferrata milik Badega Gunung Parang merupakan yang tertinggi di Asia Tenggara, mencapai ketinggian 700 meter di atas permukaan laut.

Via ferrata mengubah panjat tebing menjadi aktivitas rekreasi. Betapa tidak, semua orang dari segala usia bisa menaiki tangga besi yang tertanam di tebing ini.

Sebelum mencoba via ferrata, simak dulu beberapa tips yang dihimpun KompasTravel.

Wisata akhir pekan

Via ferrata bisa jadi opsi untuk menghabiskan akhir pekan. Gunung Parang terletak di Kabupaten Purwakarta, sekitar 1-2 jam saja dari Jakarta.

Bahkan, Anda bisa mencoba via ferrata hanya dalam satu hari alias one day trip. Berangkat Sabtu atau Minggu pagi, Anda bisa langsung menuju Kampung Cihuni atau Kampung Cirangkong di Desa Pesanggrahan.

Naiklah via ferrata ketinggian 100 atau 300 meter. Pendakian Anda akan selesai sekitar siang atau sore hari, dan bisa langsung kembali ke Jakarta.

Waktu terbaik

Via ferrata di Gunung Parang bisa dilakukan kapan pun dalam setahun. Namun, waktu terbaik untuk mencoba via ferrata adalah musim kemarau.

"Waktu paling baik sebenarnya adalah musim kemarau. Kalau musim hujan, sebaiknya ditunda dulu karena potensi petir," tutur Dhani Daelami, penggagas Badega Gunung Parang kepada KompasTravel.

Subuh adalah waktu terbaik menaiki via ferrata. Anda akan tiba pada ketinggian 100 meter pada saat matahari terbit. Gunung Bongkok, Gunung Lembu, dan Waduk Jatiluhur tampak jelas dari ketinggian tersebut.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Via feratta bisa diakses lewat dua kampung yakni Cihuni dan Cirangkong. Ini adalah jalur pendakian menuju via ferrata di Desa Cirangkong, Kabupaten Purwakarta.

Akses

Tak sulit untuk mencapai Gunung Parang. Jika berangkat dari Jakarta, bertolaklah ke Purwakarta lewat jalan tol Cipularang dan keluar di pintu tol Jatiluhur. Arahkan kendaraan ke Plered.

Dari jalan utama menuju Plered, terdapat dua jalur alternatif menuju Gunung Parang. Jalur pertama adalah lewat Cilalawi, dengan jalan yang lebih mulus namun sepi. Jalur kedua adalah lewat Pasar Plered, dengan jarak yang lebih dekat namun cukup ramai perkampungan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com