Kompas.com - 18/12/2016, 10:21 WIB
Komunitas Pecinta Alam Tapak Kaki berfoto saat tiba di Air Terjun Mbaho Gamira, di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo'oa, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara. KOMPAS.COM/HENDRIK YANTO HALAWAKomunitas Pecinta Alam Tapak Kaki berfoto saat tiba di Air Terjun Mbaho Gamira, di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo'oa, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara.
|
EditorI Made Asdhiana

GUNUNGSITOLI, KOMPAS.com – Pendiri Komunitas Pecinta Alam ”Tapak Kaki”, Yohanes Giawa, menebarkan senyum sumringah saat tiba di Air Terjun Mbaho Gamira, seakan terbayar hasil kelelahan selama tiga hari berada di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo’oa, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara.

"Ini sebuah mutiara terpendam, tak ada seuntai kata ini lain sangat cocok untuk mengawali kisah keberadaan dan keindahan air terjun Mbaho Gamira," kata Yohanes Giawa, Pendiri Komunitas Pecinta Alam Tapak Kaki, Sabtu (17/12/2016).

Mbaho Gamira sebuah lembah air terjun yang terletak di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo’oa, Kota Gunungsitoli, ini belum dketahui banyak orang, dan bahkan warga setempat sudah 40 tahun tidak menghuni hutan ini.

Mereka yang tinggal di daerah tersebut saja masih ada yang tidak tahu keberadaan pesona wisata satu ini. Untuk mencapai lokasi air terjun memang tidaklah mudah, sebab berada di tengah hutan belantara wilayah Desa Fadoro Hilimbowo. Sulit memang mengakses lokasi ini.

KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWA Untuk menuju Air Terjun Mbaho Gamira, Komunitas Pecinta Alam Tapak Kaki, harus membelah hutan di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo'oa, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara, Sabtu (17/12/2016).
Menurut Giawa, belum ada pilihan rute untuk mencapai air terjun tersebut.

“Perjalanan bisa dimulai dari belakang salah satu Pos Layanan Kesehatan di Desa Fadoro Hilimbowo, dari arah Kota Gunungsitoli menuju Kecamatan Gunungsitoli Alo’oa. Akses terdekat lewat belakang itu pos kesehatan, kemudian berjalan kaki hampir 20 menit perjalanan," tuturnya.

Tapi hal ini sepadan dengan apa yang akan disuguhkan oleh keindahan alamnya ketika seluruh anggota Komunitas Pecinta Alam Tapak Kaki tiba di lokasi tersebut.

Yahones Giawa, mengatakan air terjun ini sangat cocok bagi mereka yang senang berwisata sambil trekking.

"Biar tahu saja, jalur ke lokasinya mesti melintasi sungai dan menembus hutan belantara adalah hal yang tidak dapat dihindari. Dan itu sebuah kenikmatan bagi para pecinta alam. Makanya tempat wisata yang satu ini beda dengan yang lain,” katanya.

KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWA Selain mendaki air terjun juga harus mendaki bukiu batu yang terjal untuk mencapai Air Terjun Mbaho Gamira di Desa Fadoro Hilimbowo, Kecamatan Gunungsitoli Alo’oa, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara.
Keindahan Air Terjun Mbaho Gamira ini, lanjut Giawa, sangat spesifik yakni harus melintasi hutan, turun nak bukit, susur sungai, melewati lorong batu yang di bawah mengalir aliran air yang cukup licin, dan banyak menjumpai pendakian terjal dan sempit, di mana ketinggian hanya lima meter saja.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
Taman Gandrung Terakota, Taman Unik Tempat 1.000 Penari di Banyuwangi

Taman Gandrung Terakota, Taman Unik Tempat 1.000 Penari di Banyuwangi

Jalan Jalan
10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.