Rusia Sasar Wisatawan Indonesia

Kompas.com - 22/01/2017, 13:25 WIB
Lapangan Merah di Moskwa.
THINKSTOCKPHOTOSLapangan Merah di Moskwa.

JAKARTA, KOMPAS.com - Rusia menyasar kelas menengah yang tumbuh di Indonesia dan Asia Tenggara untuk mengunjungi negeri itu sebagai upaya membalik resesi ekonomi panjang selama dua tahun terakhir.

Kepala Badan Pariwisata Rusia untuk Asia (National Tourism Visit Russia Office for Asia), Alexander Busov, Jumat (20/1/2017), mengunjungi Jakarta untuk mempromosikan tujuan-tujuan wisata di negaranya di hadapan puluhan perusahaan jasa perjalanan Indonesia.

Pariwisata kini menjadi pilihan alternatif bagi Rusia untuk memacu pertumbuhan ekonomi yang terus turun sampai ke level negatif dalam dua tahun terakhir, akibat rendahnya harga minyak dunia dan sanksi negara-negara Barat yang memukul sektor energi yang selama menjadi andalan.

(BACA: Sate Ayam dan Nasi Goreng Laris Manis di Bazar Moskwa)

Sektor pariwisata selama beberapa tahun terakhir selalu menyumbang empat sampai enam persen produk domestik bruto dengan kontribusi pembukaan lapangan kerja mencapai hampir empat juta. Rusia juga menempati peringkat ke-10 negara tujuan turis asing pada tahun lalu.

Namun wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Rusia kebanyakan berasal dari sesama negara Eropa. Sementara wisatawan dari kawasan Asia Tenggara masih sangat sedikit meski mempunyai jutaan kelas menengah baru yang mampu berlibur ke luar negeri.

Warga menikmati hamparan es temporari yang dipasang di tengah Lapangan Merah, di Kota Moskwa, Rabu (14/12/2016). NATALIA KOLESNIKOVA / AFP Warga menikmati hamparan es temporari yang dipasang di tengah Lapangan Merah, di Kota Moskwa, Rabu (14/12/2016).
Statistik dari Bank Indonesia menunjukkan bahwa wisatawan ke luar negeri telah mencapai 6,3 juta orang pada 2015 dan selalu naik setiap tahunnya.

"Jumlah turis asal Indonesia yang mengunjungi Rusia ada sekitar 20.000 orang pada tahun lalu, kalah jauh dibanding Perancis yang menjadi favorit bagi 200.000-an orang Indonesia," kata Ketua Asosiasi Biro Perjalanan Wisata Indonesia (Asita), Asnawi Bahar, yang juga hadir dalam promosi Rusia di Jakarta.

Asnawi menduga kurangnya antusiasme warga Indonesia untuk mengunjungi negara dengan daratan terluas di dunia itu karena kurangnya promosi dan masih buruknya citra Rusia di mata wisatawan. Hal ini dibuktikan oleh survei asosiasi biro perjalanan Rusia (ATOR) yang menunjuk pada keluhan tentang buruknya infrastruktur dan rasisme.

Padahal, Rusia kini bisa menjadi tujuan melancong ke luar negeri yang relatif lebih murah dibanding negara-negara Eropa lain, di tengah terus turunnya nilai mata uang rubel.

Namun di sisi lain, Asnawi memperkirakan kunjungan turis Indonesia ke Rusia akan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi sekitar 50.000 orang pada tahun 2018 saat negara tersebut menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Busov, selaku Kepala Badan Pariwisata Rusia untuk Asia, menjelaskan bahwa saat ini pihaknya telah membuka kantor pusat informasi untuk biro perjalanan di negara-negara Asia Tenggara di Hanoi yang ingin mencari rekan bisnis dengan jaminan pemerintah.

"Kami ingin memastikan pelaku biro perjalanan bisa mendapatkan informasi yang akurat tentang kondisi wisata di negara kami dan mendapat rekan bisnis yang dapat diandalkan karena dijamin langsung oleh pemerintah Rusia," kata Busov, yang ingin menghapus citra negatif negaranya di mata publik Indonesia.

Rusia bahkan telah mengantisipasi kebutuhan turis Muslim asal Indonesia dengan menyiapkan paket-paket wisata halal bersertifikat internasional.

"Kami berharap dengan promosi ini, jumlah kunjungan dari negara kami ke Indonesia atau sebaliknya bisa lebih berimbang," kata Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Mikhail Galuzin, dalam kesempatan yang sama.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber ANTARA
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X