Kompas.com - 05/08/2017, 09:25 WIB
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas saat memberikan sambutan pada Festival Dandang Sewu, Jumat (4/8/2017). KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATIBupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas saat memberikan sambutan pada Festival Dandang Sewu, Jumat (4/8/2017).
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, menggelar Festival Dandang Sewu di Dusun Tegalpakis, Desa Kalibaru Wetan, Kecamatan Kalibaru, Jumat (4/8/2017).

Ribuan orang memadati tempat acara yang dikenal dengan lingkungan Sayangan yang menjadi salah satu sentra kerajinan peralatan dapur yang terbuat dari alumunium.

Di industri kerajinan yang berada di jalan lintas perbatasan dengan Kabupaten Jember ada sekitar 60 rumah yang menjual alat-alat masak seperti tudung saji,gelas, wajan, dandang, oven, cetakan kue dan alat masak lainnya.

(BACA: Asyik! Pemkab Banyuwangi Siapkan Angkutan Gratis untuk Wisatawan)

Pada acara tersebut juga ditunjukkan kepada pengunjung proses pembuatan alat dapur dari aluminium seperti dandang, loyang dan lain-lainnya.

"Ini pertama kalinya Festival Dandang Sewu digelar. Ini adalah salah satu cara untuk mendukung adanya desa-desa yang mandiri dan berdaya seperti ini. Di Sayangan hampir seluruh warganya jadi perajin peralatan dapur. Menarik sekali. Maka kami akan dorong agar produk-produk mereka bisa mendapatkan pasar yang lebih luas. Salah satunya, kita kenalkan produknya melalui festival semacam ini,” ujar Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas kepada Kompas.com, Jumat (4/8/2017).

(BACA: Turis Asing Suka Berlama-lama di Banyuwangi, Apa yang Dicari?)

Dia juga berharap nantinya akan banyak wisatawan yang berkunjung ke wilayah Sayangan. Bukan hanya untuk membeli peralatan masak tapi juga ikut membuat kerajinan di rumah warga agar wisatawan mendapatkan pengalaman baru.

Beberapa produksi kerajinan peralatan dapur di lingkungan Sayangan, Kecamatan  Kalibaru, Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (4/8/2017).KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Beberapa produksi kerajinan peralatan dapur di lingkungan Sayangan, Kecamatan Kalibaru, Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (4/8/2017).
"Saya berharap semoga di wilayah Kalibaru homestay-homestay yang dikelola oleh masyarakat tumbuh. Apalagi kopi dan makanan-makan lokal di sini sangat enak. Pemandanganya bagus, udaranya sejuk. Wisatawan yang datang pasti suka," kata Anas.

Lingkungan Sayangan mulai dikenal sebagai industri kerajinan pembuatan alat dapur sejak tahun 1960-an. Awalnya, ada pendatang dari Madiun yang tinggal di wilayah Sayangan membuat peralatan dapur dari drum bekas. Lalu dia mengajak mayarakat untuk bekerja bersama-sama.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.