Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sambisari, Candi di Bawah Permukaan Tanah Yogyakarta

Kompas.com - 21/12/2018, 14:14 WIB
Anggara Wikan Prasetya,
Sri Anindiati Nursastri

Tim Redaksi

SLEMAN, KOMPAS.com – Candi menjadi destinasi wisata andalan di Yogyakarta dan sekitarnya. Wisatawan biasanya mengunjungi candi-candi ketika berkunjung ke Jogja seperti Prambanan, Borobudur, atau Ratu Boko.

Namun selain ketiga candi tersebut, Yogyakarta masih memiliki candi-candi lain peninggalan Kerajaan Mataram Kuno yang pernah berjaya sekitar abad ke-8 masehi. Salah satu peninggalan adalah Candi Sambisari.

Baca juga: Candi Barong, Kemegahan di Tengah Perbukitan Prambanan, Yogyakarta

Letak Candi Sambisari ada di Dusun Sambisari, Desa Purwomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Lokasinya tidak jauh dari Kota Jogja dengan jarak sekitar 12 kilometer dan waktu tempuh kurang-lebih setengah jam.

Rute termudah adalah melalui jalan utama Solo-Yogyakarta. Nantinya sekitar 500 meter sebelah timur pertigaan Bandara Adi Sutjipto, perjalanan berlanjut ke arah utara di Jalan Sambisari.

Selanjutnya cukup ikuti jalan itu dan nantinya perjalanan akan sampai di Candi Sambisari. Meski jalannya tidak terlalu luas, berbagai kendaraan seperti sepeda motor sampai bus besar bisa menjangkau Candi Sambisari.

Pesona candi di bawah tanah

Dari area parkir yang hanya berjarak beberapa meter, Candi Sambisari tidak terlihat. Itu dikarenakan bangunan candi ini berada sekitar 6,5 meter di bawah permukaan tanah. Inilah yang menjadi keunikan candi ini.

Ketika ditemukan pada tahun 1966 oleh seorang petani, Candi Sambisari masih terkubur di dalam tanah. Kemungkinan besar terkuburnya bangunan candi ini disebabkan oleh letusan besar Gunung Merapi pada awal abad ke-11.

Baca juga: Candi Borobudur Tambah Cantik dengan Hiasan Topeng Warna-warni

Letusan itulah yang kemungkinan besar menyebabkan Kerajaan Mataran Kuno berpindah ke Jawa Timur. Usai ditemukan, Candi Sambisari dipugar pada 1986 oleh Dinas Purbakala. Nama dusun tempat ditemukannya kemudian disematkan ke candi ini.

Kini bangunan candi ada di bawah cekungan yang dikelilingi oleh taman hijau dengan pintu masuk dari keempat penjuru mata angin. Di sisi utara, tanaman yang dipangkas membentuk tulisan Candi Sambisari semakin mempercantik panorama.

Candi Sambisari yang berada di bawah permukaan tanah.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Candi Sambisari yang berada di bawah permukaan tanah.

Wisatawan seolah tak sabar untuk berfoto begitu disuguhi pemandangan candi yang dikelilingi oleh taman itu. Sebelum turun ke candi, banyak pengunjung yang berfoto terlebih dahulu.

Dari ujung tangga turun, tampak satu bangunan candi utama yang paling besar dengan tiga candi perwara pendamping di depannya. Saat ini bangunan yang masih utuh adalah candi utama. Sementara candi pendamping sudah tak lagi utuh.

Baca juga: Langkah Antisipatif Candi Borobudur Terhadap Erupsi Gunung Merapi

Ketika cuaca cerah, maka kombinasi warna di Candi Sambisari akan begitu indah. Taman hijau di sekeliling candi akan begitu serasi dengan birunya langit dan awan putih yang bergerak perlahan.

Waktu terbaik untuk datang ke sini adalah di pagi atau sore hari. Jika datang saat tengah hari, maka panasnya matahari siang akan begitu terasa. Ketika sore hari, Candi Sambisari hampir selalu didatangi banyak wisatawan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com