Kompas.com - 23/12/2018, 17:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak ada firasat buruk yang tersirat dalam benak Aji Hutomo (31), wisatawan asal Jakarta saat melajukan kendaraannya ke kawasan Tanjung Lesung, Banten, Sabtu (22/12). Bersama tiga kerabat, Aji tiba di Tanjung Lesung pukul 16.00 WIB.

"Sore itu berjalan biasa saja. Ombak tenang. Tapi memang saat saya mengunjungi Tanjung Lesung Beach Club, memang ombaknya agak besar. Dari kejauhan terlihat Gunung Anak Krakatau mengeluarkan asap dari puncaknya. Tapi tidak ada firasat buruk, karena warga lokal, wisatawan, semua orang biasa saja," tutur Aji kepada KompasTravel, Minggu (23/12/2018).

Malam itu mereka berempat menginap di Kampoeng Nelayan, dengan kondisi kamar yang berada di atas laut, dipasak menggunakan tiang. Mereka berempat memutuskan untuk makan malam di kamar. Air laut tampak agak pasang, namun Aji tetap tak berprasangka buruk karena malam itu bulan purnama memang bersinar sangat terang, bulat sempurna.

Kapal terbalik

Hingga sekitar pukul 21.30 WIB, salah satu kerabat melihat kapal terbalik di tengah laut. Aji langsung diminta masuk ke kamar. Tepat saat itu, ombak pertama menghempas.

"Langsung sebetis tapi kencangnya luar biasa. Saya langsung terhempas. Begitu masuk kamar, dalam hitungan detik, ombak kedua langsung menghempas. Semua kaca kamar pecah, air laut merembes dari jendela dan lantai kayu," kisahnya.

Baca juga: Pascatsunami, Seluruh Aktivitas Promosi Wisata Banten dan Lampung Dihentikan

Tanpa aba-aba, mereka berempat langsung mengambil tas berisi barang-barang penting seperti ponsel, dompet, dan kunci mobil. Begitu akan keluar kamar, jembatan sepanjang 2-3 meter yang menghubungkan kamar dan daratan sudah terendam air laut.

Mereka lari sampai daratan. Tiga detik kemudian, jembatan tersebut hancur.

"Proses itu semua, dari sadar adanya bencana sampai kamar hancur lebur, hanya sekitar 15 detik," ungkap Aji.

Jembatan akses menuju kamar hotel dari penginapan Kampoeng Nelayan, Tanjung Lesung, Banten, hancur diterjang ombak tsunami Selat Sunda, Sabtu (22/12/2018).DOK. PRIBADI Jembatan akses menuju kamar hotel dari penginapan Kampoeng Nelayan, Tanjung Lesung, Banten, hancur diterjang ombak tsunami Selat Sunda, Sabtu (22/12/2018).

Balai Desa

Salah satu kerabat berhasil menyalakan mobil dan memarkirkannya di dataran lebih tinggi. Atas ujaran warga lokal, mereka berempat bertolak ke Balai Desa yang terletak di atas bukit.

"Suasana di Balai Desa, banyak warga dan wisatawan mengungsi. Ada yang berdarah, ada yang rebahan, ada yang mencari anggota keluarganya yang hilang," tambahnya.

Sebetulnya saat itu bisa saja Aji dan rombongan memutuskan untuk pulang. Namun mereka gambling, selama 1,5 jam perjalanan dari Tanjung Lesung akan melewati pantai. Bagaimana jika ada tsunami susulan? Bagaimana jika mereka terjebak puing-puing dan pohon tumbang?

Baca juga: Ketua Asita Banten: Pariwisata di Pantai Anyer Tak Terdampak

Hingga akhirnya dini hari sekitar pukul 01.30 WIB, salah satu petugas hotel mengirimkan Whatsapp yang mengatakan bahwa barang-barang mereka sudah bisa diambil. Begitu tiba di kamar, sesuai dugaan, kondisi hancur lebur. Pecahan kaca berserakan, televisi terbalik di lantai.

"Tiba-tiba air laut surut, sepanjang mata memandang. Kami langsung buru-buru ambil barang dan kembali lagi ke Balai Desa," tuturnya.

Sekitar pukul 03.00 WIB, Aji dan rombongan memutuskan untuk pulang. Sepanjang garis pantai tampak sampah berserakan, puing-puing bangunan, dan pohon tumbang. Motor warga, mobil polisi, dan ambulans hilir-mudik sepanjang jalan.

"Tiba dengan selamat di Jakarta sekitar jam setengah 10," kata Aji, menghela nafas lega.

Pengetahuan tentang kondisi darurat

Dari pengalaman Aji menghadapi near death experience, ada beberapa hal yang menurutnya bisa menjadi pelajaran untuk semua wisatawan.

"Pertama, wisatawan harus punya pengetahuan terhadap kondisi darurat. Baik itu di pantai, gunung, tempat wisata manapun," tuturnya.

Kedua, lanjut Aji, penting untuk menyimpan semua barang berharga dalam satu tas. Tak hanya ponsel dan dompet, tapi juga air minum, sampai pembalut bagi wanita.

"Taruh di dekat akses keluar," ujarnya.

Terakhir, tutur Aji, jangan percaya info apa pun.

"Selama di sana kami dapat info dari banyak pihak. Dari medsos, warga lokal, BMKG, berita, dan belum tentu semuanya benar. Harus bisa filter informasi dari pengalaman kita sendiri," tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Travel Update
Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Travel Update
Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.