BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan OPPO

Festival Musik Alam, Tren Baru Menikmati Musik

Kompas.com - 15/03/2019, 11:32 WIB
Ilustrasi festival musik di alam terbukaSHUTTERSTOCK Ilustrasi festival musik di alam terbuka

KOMPAS.com – Malam sudah larut saat kabut tipis mulai menyelimuti dataran tinggi Dieng. Suhu udara pun perlahan turun hingga menyentuh angka dua derajat celsius.

Akan tetapi, di tengah dinginnya udara yang menusuk tulang itu, sebuah aktivitas justru menggeliat. Di ketinggian 2093 mdpl, area Candi Arjuna justru penuh oleh kerumunan pendaki.

Jazz Atas Awan. Itulah tujuan para pendaki tersebut hingga rela menembus dinginnya suhu udara Dieng. Berbekal jaket dan sarung tangan tebal, mereka antusias menyambut penampilan setiap musisi yang hadir.

Jazz Atas Awan merupakan bagian dari Dieng Culture Festival yang rutin diakan setiap tahunnya. Selama tiga hari penonton dimanjakan dengan penampilan musisi-musisi tanah air. Tak hanya itu, dipenghujung acara penonton juga disuguhkan penampilan Sendratari Anak Gembel, festival lampion, dan festival kembang api.

Selain di Dieng, Indonesia memiliki banyak festival musik di alam terbuka di daerah lain. Mirip seperti Jazz Atas Awan, festival-festival musik tersebut juga memadukan unsur musik dan keindahan alam. Berikut Kompas.com telah merangkum beberapa di antaranya.

Jazz Gunung

Nama Jazz Gunung tidak bisa dilepaskan ketika berbicara soal festival musik alam terbuka di Indonesia. Festival yang diadakan di kawasan Gunung Bromo, Jawa Timur ini merupakan salah satu pionir berkembangnya festival serupa di Indonesia, yang diselenggarakan sejak 2009.

Festival musik jazz tersebut diprakarsai oleh Sigit Pramono, Butet Kertaradjasa, dan Djaduk Ferianto. Tujuannya untuk meningkatkan apresiasi masyarakat akan seni dan budaya jazz, khususnya jazz etnik.

Sebuah amphitheater beratap langit dengan alam Gunung Bromo sebagai latarnya menjadi tempat digelarnya Jazz Gunung. Perpaduan antara musik jazz, alam pegunungan, dan manusia menciptakan perpaduan yang harmonis dan syahdu.

Prambanan Jazz Festival

Kalau dua festival musik jazz sebelumnya digelar di dataran tinggi, Prambanan Jazz Festival tampil cukup berbeda. Sama-sama mengusung musik jazz, tapi festival yang satu ini menjadikan candi sebagai latarnya.

Ya, sesuai namanya, di sini penonton dapat menikmati musik dengan latar belakang kemegahan Candi Prambanan di malam hari. Di sini kedua mata dan telinga penonton akan dimanjakan dengan eksotisme Candi Prambanan yang dipadu dengan karya musik berkelas dunia.

Ilustrasi festival musikSHUTTERSTOCK Ilustrasi festival musik

Uniknya, di festival ini penonton dapat menyaksikan kolaborasi serta penampilan tak biasa dari para musisi yang mungkin tidak bisa disaksikan di tempat lain. Salah satunya, pada 2018 lalu boyband asal Irlandia, Boyzone, khusus tampil dengan personil lengkap.

Lalala Fest

Berikutnya ada festival musik yang diselenggarakan di tengah rimbunnya hutan pinus Bandung, Jawa Barat, yakni Lalala Fest. Festival ini menjadi salah satu festival musik hutan bertaraf internasional pertama dan terbesar di Indonesia.

Rimbunnya hutan pinus, udara sejuk, serta lampu-lampu temaram membuat suasana festival begitu berbeda. Karena diselenggarakan di tengah hutan pinus saat malam hari, pengunjung yang datang disarankan memakai baju hangat dan alas kaki yang nyaman.

Lalala Fest sendiri merupakan festival musik lintas genre yang pertama kali diselenggarakan pada 2016 di hutan Cikole, Bandung. Namun, di 2018 lokasi acara dipindahkan ke Orchid Forest. Beberapa musisi internasional yang pernah tampil di antaranya, Honne, Crush, dan The Internet.

Nah, kalau Anda berkesempatan untuk menonton salah satu festival tersebut jangan lupa untuk mengabadikan setiap momennya. Namun, karena festival-festival tersebut diselenggarakan pada malam hari, membuat fotografi jadi cukup sulit karena minimnya cahaya.

Hasil foto pun bisa kurang maksimal kalau tidak didukung dengan peralatan mumpuni, seperti kamera profesional. Sayangnya, ada beberapa festival musik yang melarang penonton membawa kamera profesional.

Untuk mengatasinya, Anda dapat menggunakan kamera smartphone yang dibekali dengan fitur night mode, seperti Oppo F11 Pro.

Hasil foto potret dengan fitur Ultra Night Mode dan Color Mapping Oppo F11 ProDok. Oppo Hasil foto potret dengan fitur Ultra Night Mode dan Color Mapping Oppo F11 Pro

Smartphone rilisan terbaru dari Oppo ini ditenagai oleh fitur Ultra Night Mode dan Color Mapping. Teknologi tersebut memanfaatkan kecerdasan buatan dan pengurangan multi-frame noise, memperoleh stabilisasi genggam, yang dikombinasikan untuk memungkinkan pengguna menangkap tingkat pencahayaan.

Saat pengguna mengambil potret di malam hari, sistem dalam Ultra Night Mode akan mampu membedakan objek foto dengan latar belakang, menghasilkan fokus pada wajah, dan menyesuaikan warna kulit untuk menghidupkan efek foto secara keseluruhan.

Dengan dukungan kamera 48 MP, pengguna dapat menangkap foto portrait malam hari yang tajam dan menakjubkan dengan mudah.

Mode ini juga dapat secara cerdas mengurangi noise, menekan highlight, meningkatkan jangkauan dinamis, dan kecerahan pada area gelap untuk membuat pemotretan malam hari lebih terang dan jelas.

Tak hanya itu, smartphone dengan kapasitas baterai 4.000 mAh ini juga dibekali dengan teknologi unggulan VOOC Flash Charge 3.0.

Fitur ini menjadikan durasi pengisian baterai hingga penuh menjadi 20 menit lebih cepat dibandingkan Vooc Flash Charge. Pengisian daya dari nol hingga 100 persen hanya membutuhkan waktu 80 menit.

Saat ini, kesempatan pre-order F11 Pro tersebut juga sudah dibuka sejak 14 hingga 22 Maret 2019.

Jadi, kegiatan menonton festival musik alam terbuka di malam hari bisa lebih lengkap dengan momen yang terabadikan lewat foto yang terang dan jelas. Anda juga tidak perlu khawatir menghabiskan banyak waktu untuk mengisi daya baterai ponsel.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik: