Aneka Jenis Kecap, Tak Hanya dari Kacang Kedelai

Kompas.com - 17/06/2019, 13:02 WIB
Ilustrasi aneka kecap dari Asia. Dok. Tastefood Ilustrasi aneka kecap dari Asia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecap jadi penyedap makanan yang paling mudah ditemui di dapur orang Indonesia. Untuk kamu ketahui beberapa daerah di Indonesia punya kecap manis produksi lokal yang menjadi cerminan cita rasa penduduk setempat. 

Namun tidak hanya kacang kedelai putih dan hitam yang diolah untuk menjadi kecap. Ada banyak kecap lain di dunia, yang dibuat dari bahan berbeda.

Berikut berbagai jenis kecap yang ada di pasaran, dibagi berdasarkan bahan utama dan campuran untuk membuat kecap:

1. Kecap Jamur

Kecap jamur lebih encer daripada kecap manis. Dibuat dari jamur cincang, garam, kembang pala, bumbu ngohyong, jahe, bawang putih, kayumanis, dan brown malt vinegar. Caranya, jamur dilumuri garam, lalu diamkan selama 24 jam.

Jamur dicuci bersih lalu dikeringkan, kemudian direbus dengan semua bahan lainnya. Lalu dikemas dalam botol yang sudah disterilkan.

Kecap jamur digunakan pada pembuatan ayam bakar, saus jamur, juga aneka tumisan, dan sup. Kecap jenis ini memiliki aroma jamur yang khas sehingga dapat membuat hidangan jadi lebih kaya aroma.

2. Saus tiram

Oyster sauce begitu nama lainnya, memang terbuat dari tiram. Bentuk dan warnanya hampir sama dengan kecap manis, tapi lebih kental. Banyak digunakan dalam masakan Thailand, China, dan Filipina.

Saus tiram terbuat dari fermentasi ikan, dimasak dengan api sangat kecil, sehingga ikan menjadi hancur dan mengental. Kini pembuatan saus tiram sudah lebih instan dengan penambahan pengental seperti tepung maizena.

Untuk yang vegetarian, saus tiram dibuat dengan bahan dasar jamur. Saus tiram biasa digunakan untuk membuat aneka tumisan, mi goreng, masakan yang dikukus, nasi goreng, atau nasi tim.

3. Kecap ikan

Kecap ikan atau fish sauce dibuat dari fermentasi ikan dengan garam. Sebutan bagi kecap ikan di negara-negara ASEAN juga berbeda: petis dari udang (Indonesia), nam pla dari ikan kecil Clupeidae (Thailand), patis dari udang (Filipina), shottsuru dari ikan sarden, hering, atau sisa limbah pengolahan ikan (Jepang), dan nuoc mam (Vietnam).

Keunikan kecap ikan adalah rasanya yang asin dan berbau ikan. Proses pengolahannya, dengan cara menggarami ikan yang telah dihaluskan, lalu disimpan dalam wadah tertutup rapat selama beberapa bulan.

Cairan yang dihasilkan disaring, lalu dikemas dalam botol steril dan dipasteurisasi. Di Vietnam kecap ikan (nuoc mam) dibuat dari ikan kecil-kecil yang telah dihaluskan, digarami, lalu disimpan dalam wadah dari tanah, lalu ditanam dalam tanah selama beberapa bulan. Semua masakan dapat ditambahkan nuoc mam, untuk menambah kelezatan rasa masakan.

4. Coconut Aminos, Kecap Kelapa

Kecap yang dibuat dari nira kelapa sawit dan garam laut yang kemudian difermentasikan. Kecap ini diklaim bebas gluten sehingga cocok bagi orang yang alergi biji-bijian. Kecap ini juga diklaim rendah sodium (garam) sehingga lebih sehat dibanding kecap pada umumnya.

Kecap ini banyak dimanfaatkan oleh orang yang diet hidup sehat. Namun sebenarnya belum ada penelitian yang benar-benar mengungkapkan apakah kecap ini memiliki manfaat lebih bagi kesehatan. 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X