Kebahagiaan dan Persahabatan yang Ditawarkan Pariwisata Thailand... - Kompas.com

Kebahagiaan dan Persahabatan yang Ditawarkan Pariwisata Thailand...

Jessi Carina
Kompas.com - 15/06/2017, 14:21 WIB
KOMPAS.com/JESSI CARINA Menteri Pariwisata dan Olahraga Thailand, Kobkarn Wattanavrangkul.

CHIANG MAI, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Olahraga Thailand, Kobkarn Wattanavrangkul berbicara tentang kondisi pariwisata negara mereka dalam Thailand Travel Mart 2017 di Chiang Mai, Thailand, Rabu (14/6/2017).

Kobkarn mengatakan bahwa turis yang datang ke Thailand telah memberikan mereka pendapatan sebesar 80 miliar dollar AS selama tahun 2017. Jumlah turis yang datang ke Thailand mencapai 32 juta pada tahun 2016.

Dari segi sosial, pariwisata di Thailand telah meningkatkan kualitas hidup dan kekuatan komunitas masyarakatnya.

(BACA: Mengintip Proses Pembuatan Payung Warna-warni Khas Thailand)

Dari pendapatan itu, pemerintahan Thailand dapat menyalurkannya untuk pengembangan komunitas, beasiswa, hingga pelestarian budaya. Selain itu, juga untuk memperbaiki sarana transportasi yang juga memberi keuntungan bagi turis sendiri.

Meski demikian, Kobkarn mengatakan fokus pemerintahan Thailand adalah bukan sekadar meningkatkan jumlah pendapatan dari sektor wisata, melainkan juga kualitas pariwisata itu sendiri.

KOMPAS.com/JESSI CARINA Seorang pekerja sedang melukis payung di tempat kerajinan Borsang, Chiang Mai, Thailand, Rabu (14/6/2017).
"Ini adalah tentang orang ke orang, hati ke hati. Kami tidak mengatakan pariwisata selalu tentang ekonomi. Pariwisata lebih dari itu," ujar Kobkarn.

Kedamaian bisa diperoleh dari pariwisata. Itu yang dikatakan Kobkarn kepada para travel agent dan pemilik tempat wisata yang hadir dalam Thailand Travel Mart 2017.

(BACA: Melancong ke Thailand, Yuk Berburu Kabut di Mae Hong Son)

Kobkarn yakin mereka yang bekerja di sektor ini bukan hanya mencari profit. "Kita memilih untuk ada di sini karena kita menerima lebih dari uang, yaitu persahabatan, saling pengertian, dan persatuan," ujar Kobkarn.

Pengalaman lokal

Kobkarn mengatakan era digital memang sudah tiba. Namun, Thailand tetaplah Thailand dengan segala kearifan lokalnya. Itu sebabnya komunitas-komunitas kecil masyarakat setempat menjadi garda terdepan dalam sektor pariwisata.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Baan Tong Luang bukanlah desa biasa. Desa wisata yang terletak di Chiang Mai ini mengumpulkan semua suku asli di utara Thailand.
"Jika kami memberikan Anda 'true story' dari Thailand, Anda akan bahagia dan Anda akan kembali. Ini yang kami sebut dengan pariwisata yang berkualitas," ujar Kobkarn.

Kobkarn ingin interaksi antara para turis dengan warga lokal bisa membuat turis rindu dan ingin kembali. Adanya keterikatan hati dengan Thailand menjadi tujuannya.

"Untuk menemukan rumah baru. Saya menjamin Anda menemukan kebahagiaan baru dan persahabatan. Pariwisata memang tentang persahabatan, sesuatu yang tidak bisa dibeli dengan uang," tambah Kobkarn.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisJessi Carina
EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM