Salin Artikel

Pantai Menganti dan Dua Kawasan Wisata Ini Berkembang di Tangan Warga

Kawasan wisata yang dikelola pemerintah swasta biasanya dilengkapi sarana prasarana yang memadai.

Sementara, kawasan wisata yang dikelola secara swadaya oleh masyarakat memiliki dana yang terbatas.

Meski dikelola dengan dana terbatas, ternyata sejumlah kawasan wisata bisa berkembang dengan baik.

Tiga di antaranya adalah Pantai Menganti di Kebumen, Jawa Tengah; Bangsring Underwater, Jawa Timur, dan Teluk Kiluan, Lampung. 

Pantai Menganti, Kebumen

Pantai ini terletak di barat Kabupaten Kebumen, tepatnya di Desa Karangduwur, Kecamatan Ayah.  

Menganti menyuguhkan pemandangan pantai yang tak biasa.

Selain berpasir putih, batuan purba bekas gunung berapi bawah laut di masa lalu juga hadir di pantai yang dipagari hijaunya bukit-bukit kapur ini.

Sebelumnya, hanya ada deretan perahu nelayan dan Tempat Pelelangan Ikan yang riuh dengan aktivitas jual beli saat hasil tangkapan dinaikkan.

Kemudian, pada 2008, pantai ini dikelola secara swadaya oleh pemerintah desa setempat bekerja sama dengan pelaksana lapangan Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Perhutani tanpa campur tangan pemerintah daerah.

Satu per satu fasilitas dan sarana dibuat, seperti perbaikan jalan, penyediaan kantong parkir, toilet, tempat ibadah, penginapan, hingga beragam atraksi wisata sudah berdiri di kawasan Pantai Menganti.  

Pada 2015, pantai ini terpilih sebagai tempat penyelenggaraan lomba selancar internasional.

Pantai yang awalnya hanya diketahui oleh masyarakat sekitar, kini semakin banyak dikunjungi masyarakat yang datang dari berbagai daerah di luar Kebumen.

Berdasarkan keterangan Ketua Karang Taruna Desa Karangduwur, Sentanu, omset yang didapatkan pada musim liburan seperti Lebaran tahun lalu mencapai lebih dari Rp 1 miliar.

Hal ini tentu berdampak pada perekonomian masyarakat sekitar.

Masyarakat mendapatkan penghasilan dengan membuka usaha di sekitar lokasi wisata.

Apalagi, dengan adanya kebijakan yang mengkhususkan hanya masyarakat Desa Karangduwur yang bisa memanfaatkan pantai sebagai ladang usaha.

Perekonomian daerah juga semakin terangkat.

Bangsring Underwater, Banyuwangi

Berjarak 30 menit dari Bandara Banyuwangi, pantai berpasir hitam di Kabupaten Banyuwangi ini awalnya tidak dilirik sebagai tempat wisata karena keadaannya yang kotor dan rusak.

Perlahan, ikan mulai sulit ditemukan di perairan itu.

Masyarakat mulai menyadari kesalahannya dan memperbaiki keadaan pantai.

Dimotori oleh seorang pemuda bernama Ikhwan Arief, masyarakat dan nelayan bahu membahu memperbaiki ekosistem dengan melakukan penanaman mangrove, konservasi terumbu karang dan menjaga kebersihan pantai.

Secara aktif, masyarakat dan nelayan sekitar melakukan pengawasan di sekitar wilayah pantai sehingga tidak ada lagi penangkapan ikan yang dilakukan secara ilegal.

Saat ini, keadaan terumbu karang di Bangsring sudah membaik dan dibuka untuk kawaasan wisata dengan nama Bangsring Underwater.

Kini, masyarakat bisa melihat keindahan selat Bali sekaligus menikmati keindahan bawah laut Bangsring dengan melakukan snorkelling ataupun sekadar bermain wahana air seperti banana boot di pantai ini.

Kawasan ini juga berhasil menjadi nominasi dari United Nation World Tourism Organization (UNWTO) Awards untuk kategori Innovation in Non-Govermental Organization yang bertema Fisherman and The Act for Biodiversity Program.

Teluk Kiluan, Lampung

Tempat wisata ini terletak di Desa Kiluan Negeri, Kecamatan Kelumbayan, Kabupaten Tanggamus, 7-10 jam dari Kota Bandar Lampung.

Desa ini belum mendapatkan aliran listrik PLN. Teluk Kiluan masih sangat alami dan terjaga.

Wisatawan yang datang ke sana bisa mendapatkan suasana yang bertolak belakang dengan ramainya kehidupan kota.

Kawasan ini dikelola secara swadaya oleh masyarakat setempat. Mereka menyewakan rumah sebagai homestay dengan tarif yang bisa dinegosiasikan.

Meski dikelola secara swadaya, masyarakat Teluk Kiluan sadar akan pentingnya menjaga kelestarian lingkungan.

Lokasi wisata ini dikelola dengan konsep ekowisata sehingga ramah lingkungan.

Sebagai perairan yang kerap dillintasi kawanan lumba-lumba, Teluk Kiluan banyak didatangi wisatawan baik dari domestik maupun manca negara untuk berburu hoki menyaksikan kawanan lumba-lumba.

https://travel.kompas.com/read/2018/06/07/102411227/pantai-menganti-dan-dua-kawasan-wisata-ini-berkembang-di-tangan-warga

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.