Salin Artikel

Museum Paling Populer di Dunia Tutup Sementara karena Virus Corona

Mereka memutuskan untuk menunda pembukaan museum pada Senin (2/3/2020) untuk melindungi staf dari persebaran virus corona.

“Petugas museum telah bertemu untuk mendiskusikan soal situasi kesehatan ini dan pencegahan persebaran virus corona mengikuti arahan dari otoritas bertanggung jawab,” tulis pernyataan dari pihak museum dilansir dari Travel and Leisure.

Belum ada informasi mengenai apakah petugas museum telah terinfeksi virus tersebut.

“Ini hanya soal waktu,” ujar Andre Sacristin, salah satu staf di Museum Louvre dan perwakilan serikat pekerja memberitahu The Associated Press.

Museum Louvre mengumumkan penutupan mereka pada Minggu (1/3/2020) ketika banyak pengunjung sudah mengantre panjang untuk masuk.

Pertemuan yang membahas soal penutupan musem akan dilakukan pada Senin (2/3/2020) waktu setempat antara staff museum dan perwakilan serikat.

Pada 2018 lalu, Museum Louvre bahkan menarik lebih dari 10 juta pengunjung. Jumlah tersebut terus meningkat setiap tahunnya berdasarkan data dari Statista.

Jumlah pengunjung yang fantastis tersebut membuat Museum Louvre tercatat sebagai museum paling populer di dunia.

Sebelumnya, pada Minggu (1/3/2020) pemerintah Perancis telah mengeluarkan imbauan sementara untuk melarang perkumpulan publik yang akan melibatkan lebih dari 5.000 orang. 

Imbauan ini keluar setelah Perancis melaporkan setidaknya ada 100 kasus terkonfirmasi virus corona, dua kasus bahkan berakhir dengan kematian. 

Data tersebut juga berdasarkan informasi dari World Health Organization.

Dalam konferensi pers, Menteri Kesehatan Perancis Olivier Veran juga memperingatkan masyarakat terkait salam tradisional Perancis, “les bises”. 

Salam ini memiliki bentuk mencium lawan bicara di kedua pipi untuk menyambut atau mengucapkan selamat tinggal.

“Pengurangan kontak sosial sangat disarankan. Hal tersebut termasuk kebiasaan bise," ujar Veran dalam pernyataannya di Business Insider.

"Virus ini bersirkulasi di daerah kita dan kita harus tahu bagaimana cara mengurangi penyebarannya,” lanjutnya.

Jumlah kasus virus corona tertinggi di Perancis ada di sekitar wilayah Paris.

Korban yang terinfeksi sebagian besar telah mengunjungi Italia sebelumnya atau telah melakukan kontak dengan mereka yang terkena virus corona.

Pemerintah merekomendasikan karantina selama 14 hari untuk wisatawan yang baru saja kembali dari China, Korea Selatan, Iran, atau daerah yang terinfeksi di Italia.

Bersamaan dengan virus corona menyerang Eropa, museum di Italia tutup pada minggu lalu.

Instituli budaya di wilayah utara Italia tutup selama minggu tersebut, termasuk Palazzo Ducale di Venice dan Duomo di Milan berdasarkan informasi dari Local Italy.

Museum-museum tersebut dilaporkan akan buka kembali pada Senin (2/3/2020) waktu setempat.

https://travel.kompas.com/read/2020/03/03/120700927/museum-paling-populer-di-dunia-tutup-sementara-karena-virus-corona

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.