Salin Artikel

Anjungan Sumatera Utara di TMII, Obat Rindu Wisatawan Suku Batak

JAKARTA, KOMPAS.com – Taman Mini Indonesia Indah (TMII) merupakan satu-satunya tempat wisata di Indonesia yang memiliki anjungan dari setiap provinsi di Indonesia. Salah satunya adalah Anjungan Sumatera Utara (Sumut).

Sejak Jumat (10/9/2021), wisatawan sudah bisa berkunjung ke anjungan-anjungan di TMII sejak kawasan wisata tersebut ditutup akibat PPKM Jawa-Bali.

Kendati demikian, Pemandu Wisata Anjungan Sumut bernama Gunin mengatakan bahwa saat ini wisatawan belum bisa berkunjung ke Anjungan Sumut.

“Sedang direnovasi, baru 2021, belum ada sebulan. Kalau buka, pasti orang bakal berkerumun,” kata dia di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumut TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).

  • Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?
  • Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung
  • Bertemu Pelikan dan Elang Brontok di Taman Burung TMII

Adapun, kerumunan wisatawan tersebut terakhir terlihat sebelum pandemi Covid-19 melanda. Tepatnya sebelum 2 Maret 2020. Gunin mengatakan, mayoritas wisatawan yang berkunjung adalah masyarakat suku Batak yang rindu akan kampung halaman.

“Pengunjung suku Batak banyak sekali karena orang Batak dia mau nengok ke kampung halaman sana mungkin dari segi uang tidak ada, jadi sasarannya Anjungan Sumut,” jelas dia.

“Sasarannya Anjungan Sumut karena dari segi waktu juga tidak ada. Jadi obat rindu. Ke kampung halaman. Mungkin uangnya ada, tapi waktunya tidak sempat,” lanjut Gunin.

Rumah adat Batak Toba jadi ikon Anjungan Sumut

Sebagai informasi, Anjungan Sumut memiliki nuansa khas Sumut yang kental akan kebudayaan suku Batak. Hal ini terlihat dari rumah adat Batak Toba, Pakpak Dairi, Nias, Karo, dan Simalungun.

Masing-masing rumah adat juga memiliki diorama dan benda-benda suku Batak yang membuat mereka semakin rindu akan kampung halaman.

“Rumah adat yang paling sering dikunjungi itu Batak Toba, ikonnya Anjungan Sumut. Tapi dikunjungi tidak hanya oleh para suku Batak, tapi juga wisatawan dari suku lain,” jelas Gunin.

Menurutnya, rumah adat Batak Toba kerap dikunjungi wisatawan karena bangunannya menarik. Salah satunya bisa dilihat dari gorga pada bagian depan rumah adat.

Gunin mengatakan, gorga merupakan kesenian ukir masyarakat suku Batak Toba yang memiliki ciri khas warna merah, hitam, dan putih.

Melansir situs resmi Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, gorga mencerminkan pandangan hidup orang Batak yang suka musyawarah, gotong royong, dinamis, dan kreatif.

“Wisatawan juga melihat koleksi pakaian adat, diorama cerita rakyat Sumut, dan sigale-gale,” pungkas Gunin.

  • Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal
  • TMII Buka Dua Wahana untuk Uji Coba, Kunjungan Wisata Masih Sepi
  • Taman Reptilia TMII Masih Sepi, Jumlah Pengunjung Hanya 13 Orang

TMII buka lagi untuk wisatawan yang sudah vaksin

Sebelumnya, dikatakan bahwa TMII sudah dibuka kembali sejak Jumat lalu. Kepala Humas TMII Adi Widodo mengatakan, pihaknya hanya membuka dua wahana wisata saja.

“Hari ini, unit wahana yang dibuka baru dua yaitu Taman Burung dan Taman Reptilia karena wahana luar. Sementara anjungan, boleh sekadar di halaman,” tuturnya, Sabtu (11/9/2021), mengutip Kompas.com, Selasa.

Meski sudah dibuka, berdasarkan pantauan Kompas.com pada Selasa, kawasan wisata TMII masih sepi kunjungan.

Sementara untuk anjungan meski sudah dibuka kembali, terdapat beberapa yang masih sepi pengunjung seperti Anjungan Sumatera Barat, Anjungan Aceh, Anjungan Maluku, dan Anjungan Sulawesi Tenggara.

Apabila ingin berkunjung, saat ini TMII hanya menerima wisatawan yang sudah divaksin Covid-19 minimal dosis pertama. Artinya, pengunjung berusia di bawah 12 tahun masih belum bisa berwisata.

https://travel.kompas.com/read/2021/09/15/063100527/anjungan-sumatera-utara-di-tmii-obat-rindu-wisatawan-suku-batak

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.