Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

10 Negara Paling Panas di Dunia, Mali Peringkat Pertama

KOMPAS.com – Setiap negara memiliki suhu yang berbeda satu sama lain, ada yang sangat panas, tapi ada juga yang dingin hingga suhunya berada di bawah titik beku. 

Berbicara soal suhu terpanas dunia, banyak negara yang pernah berada di suhu ekstrem. Misalnya Kuwait dengan kotanya Nuwaiseeb, pernah mengalami suhu mencapai 53,2 derajat Celsius pada 22 Juli 2022. 

Kemudian, Amerika Serikat (AS) juga pernah mengalami suhu panas yang tak wajar, yakni sampai 56,7 derajat Celsius, tepatnya di kawasan Death Valley, California pada tahun 1913.

Meski sangat ekstrem, suhu tersebut tak terjadi sepanjang tahun di Kuwait maupun AS. Namun, ada juga sejumlah negara yang selalu mengalami suhu panas tinggi bahkan selama 30 tahun terakhir ini.

Berikut adalah daftar negara yang mengalami suhu panas rata-rata paling tinggi di seluruh dunia dari 1991 sampai 2020, dikutip dari World Population Review, Senin (28/2/2022). 

1.    Mali - 28,83 derajat Celsius

2.    Burkina Faso - 28,71 derajat Celsius

3.    Senegal - 28,65 derajat Celsius

4.    Tuvalu - 28,45 derajat Celsius

5.    Djibouti - 28,38 derajat Celsius

6.    Mauritania - 28,34 derajat Celsius

7.    Bahrain - 28,23 derajat Celsius

8.    Palau - 28,04 derajat Celsius

9.    Qatar - 28,02 derajat Celsius

10.  Gambia - 27,97 derajat Celsius

Berdasarkan data di atas diketahui bahwa Mali yang berada di Afrika Barat adalah negara yang paling panas di dunia.

Mali yang masih berbatasan dengan Burkina Faso dan Senegal, sebagian besar wilayahnya ditutupi Gurun Sahara.

Selain itu, negara ini juga jarang sekali menerima hujan, sehingga membuat wilayahnya mengalami kekeringan yang cukup parah. 

Sebagai negara terpanas di dunia, suhu 28,83 derajat Celsius mungkin dianggap sudah terlalu panas. Namun, itu adalah suhu rata-rata di Mali untuk seluruh musim, tak hanya saat musim panas saja. 

Namun, suhu rata-rata dihitung juga saat musim semi, gugur, hingga musim dingin. Malam dan siang hari juga masuk ke dalam hitungan. 

Misalnya, suhu tertinggi siang hari di Timbuktu, Mali, rata-rata antara 36,1 derajat Celsius dan 42,2 derajat Celsius dari Maret hingga pertengahan Oktober. 

Bahkan pada Januari, rata-rata suhunya juga masih tinggi dan dalam setahun saja masih mencapai 28,3 derajat celsius. 

Adapun saat malam musim dingin, suhu bisa turun ke 15 sampai 18,3 derajat Celsius. Namun, suhu bisa jadi cukup tinggi dan mencapai 26-an derajat Celsius.

Sebab suhu panas negara di sekitar khatulistiwa

Suhu paling panas biasanya dialami negara yang dekat dengan garis khatulistiwa dan akan makin dingin ke arah kutub utara maupun selatan. 

Alasan utama negara-negara di dekat khatulistiwa mengalami suhu yang lebih panas adalah bentuk bumi. Bentuk bumi yang bulat membuat cahaya matahari mengenai garis khatulistiwa secara hampir tegak lurus. 

Cahaya itu juga akan berpusat ke area yang lebih kecil, membuatnya jadi lebih mudah terserap, sehingga kawasannya pun jadi lebih panas. 

Lalu, untuk sinar matahari yang mencapai bumi daerah kutub, cahayanya menyebar ke area yang lebih luas, sehingga suhu menjadi tak terlalu panas. Belum lagi adanya area yang tertutup salju, cahaya akan mudah terpantul dan tak terserap ke wilayah tersebut. 

Di sisi lain saat cahaya mendekati sudut di kawasan kutub, sinar matahari juga harus menembus lapisan atmosfer yang lebih tebal. 

Hal tersebut memungkinkan cahaya matahari dibelokkan atau terserap oleh partikel atmosfer sebelum mencapai permukaan. Negara yang dekat dengan kutub pun menerima lebih sedikit cahaya matahari, sehingga wilayahnya makin dingin. 

https://travel.kompas.com/read/2022/03/01/070700427/10-negara-paling-panas-di-dunia-mali-peringkat-pertama-

Terkini Lainnya

Syarat Masuk Thailand Terbaru, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Syarat Masuk Thailand Terbaru, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Travel Update
Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Travel Update
Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Travel Update
Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke