Mencicipi Jamuan ala Nobel Banquet

Kompas.com - 29/03/2012, 14:48 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh Sarie Febriane

UNDANGAN yang datang cukup menggoda. Santap malam dengan sajian menu yang serupa dengan Nobel Prize Banquet. Sebuah perhelatan istimewa seusai upacara pemberian penghargaan Nobel. Inilah tradisi perjamuan akbar yang terpelihara sejak 1901.

Kedutaan Besar Swedia untuk Indonesia pekan lalu mengundang sejumlah wartawan Indonesia untuk bersantap malam bersama ala Nobel Banquet di restoran Jackrabbit di Jakarta. Deputy Head of Mission Kedubes Swedia Daniel Johansson beserta sang istri, Katarina Arhem, menyambut para tamu undangan dengan penuh kehangatan.

Daniel dan Katarina lalu menerangkan gambaran resepsi makan malam dalam penganugerahan penghargaan Nobel tersebut. Menu dalam perjamuan akbar itu, tutur Daniel, dipersiapkan oleh lebih dari 40 chef selama empat hari sebelumnya. Prinsip menu yang dihidangkan itu harus memuat sentuhan kuliner Skandinavia. Sebanyak 200 pelayan lalu menghidangkan masakan itu kepada 1.300 tamu undangan. Di antara tamu itu, tentu saja termasuk keluarga Kerajaan Swedia.

Perjamuan yang disiarkan langsung ke jutaan pemirsa televisi di dunia ini biasanya berlangsung pada awal bulan Desember di Stockholm City Hall di Swedia, yang tentu saja tengah berselimut salju. Ruang perjamuan yang lapang itu amat megah dengan langit-langit tinggi.

”Tidak semua orang bisa hadir dalam Nobel Banquet, melainkan hanya mereka yang mendapatkan undangan. Oleh karena itu, menghadiri Nobel Banquet adalah kehormatan tersendiri,” tutur Daniel.

Menu yang akan terhidang di depan kami malam itu rupanya dimasak oleh dua chef istimewa, yakni Mark Phoenix dan Kevin O’Brien. Keduanya merupakan chef asal Swedia yang sejak 2006 telah enam kali berkontribusi memasak dalam perhelatan Nobel Prize Banquet. Malam itu, chef dari Jackrabbit, yakni Nizar Achmad—yang pernah berkarier di Swedia—turut membantu Mark dan Kevin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sekadar catatan, jika Anda berkesempatan ke Stockholm dan ingin mencicipi santap malam ala Nobel Banquet di restoran Stockholm City Hall, jangan lupa untuk reservasi sepekan sebelumnya. Restoran ini buka sepanjang tahun dan menyediakan aneka menu dari serangkaian Nobel Banquet yang pernah tergelar, sejak 1901 hingga 2011. Chef Mark dan Chef Kevin selama ini bekerja di restoran tersebut.

Seperti juga dalam perjamuan Nobel Banquet, menu yang kami nikmati malam itu terdiri dari tiga rangkaian sajian atau three-course dinner. Menu kami ini diambil dari rangkaian menu dalam perhelatan Nobel Banquet pada 10 Desember 2010.

Menu pertama kami adalah galantine daging bebek yang didampingi oleh pure apel, potongan dadu labu kuning, acar sayuran, dan jelly bening yang ditaburi sedikit quinoa. Seperti biasa, galantine ini disajikan dingin, namun tentu saja tak berkurang kelezatannya. Acar dan bawang merah yang segar membuat daging bebek terasa ringan di lidah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

Travel Tips
Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Travel Update
5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.