Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Bambu, yang Menyimpan Warisan Teh

Kompas.com - 17/04/2013, 17:12 WIB

JAWA BARAT menyimpan banyak warisan leluhur yang teramat khas. Namun, beberapa di antaranya menghilang dan tak dikenal lagi oleh masyarakatnya. Kini, warisan tersebut dimunculkan kembali, di antaranya lewat Rumah Bambu di Desa Cimurah, Kecamatan Karangpawitan, Garut, yang mewarisi sejarah perkebunan teh dan budaya Parahyangan.

Rumah Bambu berjarak sekitar 60 kilometer dari Kota Bandung, Jabar. Lokasinya berada di tengah hamparan sawah di dekat Sungai Cimanuk di Kabupaten Garut. Apabila Bandung dijuluki ”Paris van Java”, dari tempat seluas 1 hektar itu, wisatawan bisa merasakan indahnya Garut yang juga dikenal sebagai ”Swiss van Java”. Alasannya, Garut daerah yang dikelilingi empat gunung, yaitu Papandayan, Guntur, Cikuray, dan Karacak.

Bagi pengunjung yang menyukai wisata sejarah, tempat ini layak dikunjungi. Sebab, lokasi itu bisa dijadikan alternatif wisata di Garut, selain kawasan yang lebih dulu dikenal seperti Gunung Papandayan, pemandian air panas di Cipanas, hingga kesenian ketangkasan domba garut serta oleh-oleh dodol garut.

Daya tarik lokasi ini juga bukan hanya keindahan suasananya, melainkan juga informasi mengenai sejarah dan kebesaran perkebunan teh di Jabar serta koleksi budaya Parahyangan yang disimpannya.

Pendiri Rumah Bambu, Kuswandi, mengatakan, khusus soal teh, bangunan berbilik bambu ukuran 7 meter x 6 meter ini menyimpan informasi dan koleksi tentang pengaruh teh bagi Hindia Belanda dan Indonesia. Mayoritas barang-barang itu dikumpulkan Kuswandi saat masih bekerja di PT Perkebunan Nusantara VIII dan sumbangan dari keluarga para perintis perkebunan teh di Indonesia. Di dalamnya terdapat foto-foto lama, peta kuno, beragam jenis daun teh, harimau jawa yang telah punah dan diawetkan, hingga berbagai informasi menarik lainnya tentang teh dan kebudayaan Indonesia.

Francis Benteux, penulis buku Tea History in South Asia, yang pernah berkunjung dua kali ke kawasan ini, mengatakan, data dan informasi tentang teh yang dimiliki Rumah Bambu tergolong unik. Banyak data berharga tentang teh Indonesia yang tak dimiliki tempat lain. Ia yakin, jika makin banyak orang datang dan mengetahui informasi tersebut, hal itu akan menjadi bekal untuk pengembangan teh Indonesia di masa datang.

Di Rumah Bambu juga ada salah satu kisah Karel Frederik Holle yang mendirikan Perkebunan Teh Waspada di Garut pada 1865. Menurut Kuswandi, Holle berperan besar memunculkan varietas domba garut (Ovies aries) yang dikenal gagah itu.

Penelitian Universitas Padjadjaran pada 2002 menyebutkan, domba garut merupakan hasil silangan antara domba Kaapstad asal Afrika, domba Merino asal Australia, dan domba lokal. Domba Merino ini diyakini dipelihara Holle pertama kalinya di Garut.

Holle juga dikenal dengan kebaikan dan kedekatannya dengan penduduk Garut. Ia mau belajar bahasa dan tulisan Sunda tata Sunda untuk bisa dekat dengan anak buahnya, pekerja teh Waspada. Dia berteman dengan Moehamad Musa, tokoh masyarakat Garut, dan belajar ajaran agama Islam hingga mendapat julukan Said Mohammad Ben Holla.

Kenangan baik masyarakat Garut juga berlanjut saat Holle meninggal pada 1896. Anak buahnya membuat monumen yang diberi nama KF Holle de Vriend Van Landman, yang artinya Holle sahabat petani. ”Monumen kenangan patung di Perkebunan Cisaruni di Giriwaras, Garut, menjadi favorit kunjungan keturunan pendiri perkebunan teh,” papar Kuswandi.

Di tempat ini juga tersimpan informasi sejarah anggota keluarga Holle lainnya, Adrian Walraven Holle. Manajer Perkebunan Teh Parakan Salak, Sukabumi, ini berjasa mengenalkan teh dari Sukabumi ke Perancis (1899) dan Amerika Serikat (1893).

Bersama pekerja teh Parakan Salak, Holle mempromosikan teh lewat pertunjukan gamelan Sunda. Konon komposer dunia, Claude Debussy, sangat terinspirasi dengan alunan musik Parakan Salak itu. Gamelan utamanya, Sari Oneng, kini disimpan di Museum Prabu Geusan Ulun, Sumedang. ”Ada juga sejarah tentang perjalanan hidup Karel Rudolf Bosccha, Manajer Perkebunan Teh Malabar Bandung, yang mendanai pendirian observatorium bintang pertama dan satu-satunya di Indonesia. Kami ingin memperlihatkan bagaimana teh berperan dalam sejarah perkembangan bangsa ini,” papar Kuswandi.

”Papandak”

Di Rumah Bambu, konsep rumah tradisional Sunda yang disebut papandak diangkat kembali. Kuswandi mengatakan, konsep papandak diyakini mantan Kepala Museum Geologi Bandung Soewarno Darsoprajitno sebagai bentuk asli dari bangunan aula timur dan barat gedung Institut Teknologi Bandung, yaitu salah satu pionir bangunan besar berarsitektur lokal di Indonesia. Masyarakat penanam teh dan petani biasanya membangun papandak sebagai tempat tinggalnya.

”Kami membangun dua rumah papandak. Ciri utamanya adalah arsitektur cagak gunting (tiang berbentuk gunting) yang disebut julang ngapak di ujung atap. Bentuknya rumah panggung yang berdinding bilik,” ujarnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Travel Update
Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Travel Update
World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

Travel Update
Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Travel Update
Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Travel Update
5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Travel Update
Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Travel Tips
Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Travel Update
19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

Travel Update
Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Travel Update
Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Travel Tips
BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

Travel Update
Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com