Kompas.com - 18/07/2013, 08:34 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Mesir bisa dibilang berada di tengah-tengah Timur Tengah. Pengaruh dari negara-negara sekitar seperti Lebanon, Yordania, Turki, sampai Afrika, pun terasa dalam kuliner khas Mesir.

"Hasilnya rasa masakan Mesir seimbang, tidak ada rasa yang dominan, misalnya tidak terlalu berempah atau manis atau asin. Semua seimbang," ungkap Chef Ahmed Darwish Mohammed dari Four Seasons Cairo at Nile Plaza.

Sebagai negara dengan mayoritas penduduknya beragama Islam, masyarakat Mesir juga memiliki tradisi berbuka puasa tersendiri di saat bulan Ramadhan. Misalnya seperti minuman yang disajikan. Seperti kebiasaan orang Indonesia yang berbuka dengan teh manis, orang Mesir gemar menikmati Karkadeh atau Hibiscus Tea.

Four Seasons Hotel Jakarta Chef Ahmed Darwish Mohamed
"Kami menyebutnya Wine Mesir, karena warnanya seperti wine. Aslinya ini dari ekstrak kembang sepatu," kata Chef Ahmed yang memang asli orang Mesir.

Teh khas Mesir ini bisa Anda nikmati di Seasons Cafe yang berada di Four Seasons Jakarta yang tengah mengadakan promo selama bulan Ramadhan yaitu “Breakfasting with a Touch of Middle East”. Selain Karkadeh, minuman unik lainnya adalah jus kurma dan Tamar Hindi. Tamar Hindi atau jus dari asam Jawa.

"Minuman-minuman ini di Mesir tersedia sepanjang tahun. Namun saat bulan Ramadhan, minuman-minuman ini terutama Karkadeh wajib ada di meja makan," kata Chef Ahmed.

Nah, berlanjut ke hidangan pembuka, Anda bisa mencicipi Foul Medammes atau sup Arab dari kacang merah. Menu ini juga khas Mesir dan menurut Chef Ahmed, biasa disajikan di rumah-rumah sebagai menu sarapan.

Rasa sup ini tergolong sederhana dan mengandalkan rasa dan tekstur kacang merah. Tambahan bumbu ketumbar, menambah harum dan segarnya sup. Lalu berlanjut ke roti pita yang dicocol ke aneka saus.

Mungkin Anda mengenali hummus yang terbuat dari kacang chickpea. Hummus biasa menjadi teman cocolan roti pita yang empuk. Tetapi di Season Cafe, Chef Ahmed menyajikan 4 saus cocolan lainnya yaitu Labnah Rayeb Salad, Mohamra, Pedessara, dan Keskha.

"Kalau di Mesir, saus yang disajikan biasanya antara tiga sampai 25 saus. Tetapi yang wajib adalah hummus, saus dari yoghurt, dan Mohamra atau saus dari kacang walnut," kata Chef Ahmed.

Four Seasons Hotel Jakarta Nasi Mesir
Tentu tak lengkap hidangan pembuka tanpa Fatoush, atau salad khas Mediterania dan Timur Tengah. Sementara hidangan utama, bisa coba terlebih dahulu Beef Shawarma yang mengingatkan pada masakan khas Turki yaitu Kebab.

"Mesir memang terkenal pengaruh Turki sejak 400 tahun lalu. Karena sempat dijajah Kekaisaran Ottoman. Tapi agak berbeda dengan Kebab, Shawarma dimarinasi dengan lebih banyak bumbu seperti jintan. Sementara daging untuk Kebab biasanya dimarinasi dengan minyak zaitun dan jus lemon saja," jelas Chef Ahmed.

Coba pula Nasi Mesir yang begitu harum karena menggunakan cengkeh. Nasinya seperti nasi untuk sushi namun tidak lengket. Pilihan lauk bisa aneka satai seperti Lamb Kofta dari daging domba, Kebab Hala dari daging sapi, dan Shis Tawook dari ayam.

"Orang Mesir memang gemar domba. Tiga daging yang digemari orang Mesir pertama adalah domba, lalu unta, kemudian kambing. Kami juga suka memasak daging dengan jintan," tutur Chef Ahmed.

Nah, sebagai penutup, Anda bisa menikmati Umm Ali yaitu puding roti dengan kacang dan krim. Untuk rasa yang lebih menyegarkan, bisa coba Mahlabia atau puding dari air mawar. Aroma mawar yang harum tercium selintasan. Orang Mesir seperti umumnya kawasan Mediterania dan Timur Tengah, menggemari air mawar sebagai bahan masakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.