Kompas.com - 31/07/2013, 06:50 WIB
EditorI Made Asdhiana
MASYARAKAT Adat Kasepuhan Ciptagelar, Jawa Barat, menjunjung tinggi gotong royong dan kekeluargaan, termasuk dalam melestarikan padi lokal warisan Kerajaan Pajajaran. Upacara mencicipi nasi pertama atau nganyaran yang digelar pada Jumat (21/6/2013) menjadi satu dari rangkaian ritual terkait padi.

Dalam setahun, setidaknya ada 12 ritual, mulai dari turun nyambut ketika pertama kali mencangkul di sawah, ngahuru atau membakar sekam di ladang, hingga mensyukuri panenan (seren taun). Sebanyak lebih dari 30 jenis masakan disajikan sebagai pelengkap bersantap nasi nganyaran. Lebih dari 50 perempuan memenuhi pawon atau dapur di rumah adat Imah Gede sejak pagi hingga malam hari. Mereka memasak beragam masakan khas di enam tungku batu cadas.

Lauk-pauk disajikan di acara ngabukti pada malam harinya. Baris kolot atau sesepuh dari 568 kampung kecil dengan sabar menunggu hingga masakan tersaji di ruang pertemuan Imah Gede. Sambil menunggu proses memasak nganyaran, baris kolot disuguhi pertunjukan wayang golek atau sekadar melihat-lihat barang dagangan yang dijajakan penjual keliling di halaman Imah Gede. Mengenakan pakaian adat berwarna hitam dengan ikat kepala kain, para baris kolot ini berdatangan dari tiga kabupaten, Sukabumi, Bogor, dan Lebak.

KOMPAS/PRIYOMBODO Tradisi ”Ngayaran” di Ciptagelar.
Acara ngabukti dimulai larut malam. Sebelum menyantap hidangan nganyaran, mereka menggelar rapat yang dihadiri Pemimpin Masyarakat Adat Kasepuhan Ciptagelar Abah Ugi Sigriana Rakasiwi (28) dan dipimpin juru bicara upacara, Wak Guru Upat.

Masyarakat Adat Ciptagelar kini berjumlah 4.861 keluarga. Lumbung padi bertambah menjadi 7.684 buah, jumlah kerbau 3.000 ekor, dan kambing 5.043 ekor.

Rapat pun membeberkan transparansi laporan keuangan pembiayaan upacara adat seren taun yang mencapai Rp 219 juta pada tahun lalu. Warga Ciptagelar lantas diminta untuk mempersiapkan iuran sebesar Rp 70.000 per keluarga untuk penyelenggaraan seren taun mendatang.

Bagi mereka yang tak punya uang, diperbolehkan untuk menggantinya dengan kelapa, gula merah, atau daun untuk perbaikan atap Imah Gede. (Mawar Kusuma)

KOMPAS/PRIYOMBODO ”Leuit” Ciptagelar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Jalan Jalan
Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Jalan Jalan
Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Travel Update
Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Travel Update
5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

Jalan Jalan
Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.