Kompas.com - 31/07/2013, 12:51 WIB
EditorI Made Asdhiana
BEIJING, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Pusat ASEAN-China, Ma Mingqiang mengatakan Indonesia belum menjadi destinasi utama turis China, karena masih banyak masyarakat negara itu yang belum mengetahui tentang Indonesia.

"Terutama masyarakat kami di tingkat akar rumput atau pinggiran perkotaan, meski mereka juga senang bepergian ke luar negeri," ungkapnya saat menerima Ketua Bidang Pendidikan dan Kebudayaan Dewan Pertimbangan Presiden, Meutia Hatta di Beijing, Selasa (30/7/2013) malam.

Ma Mingqiang menambahkan, bahkan sebagian dari masyarakat China mengenal Bali bukan bagian dari Indonesia tetapi bagian dari Eropa. "Ini fakta betapa masih banyak masyarakat China yang belum mengenal Indonesia secara utuh sehingga Indonesia belum menjadi destinasi utama turis China," katanya.

Ia mengemukakan masyarakat China lebih mengenal Thailand, Malaysia atau Singapura setelah Eropa sebagai tujuan utama destinasi wisata.

Menurut Ma Mingqiag, untuk mempererat hubungan antara China dan sejumlah negara ASEAN, telah dilakukan berbagai kerja sama di berbagai bidang antara lain pendidikan, kebudayaan dan pariwisata.

"Terkait itu, Pusat ASEAN-China juga turut mempromosikan potensi, peluang serta destinasi menarik dari masing-masing negara ASEAN untuk lebih dikenal masyarakat China. Bahkan saluran televisi kami, CCTV, memiliki program khusus untuk menampilkan potensi wisata dari masing-masing negara ASEAN," ungkapnya.

Data Akademi Pariwisata China menyatakan jumlah turis dari enam negara ASEAN ke China yakni Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Indonesia dan Vietnam mencapai 4,4  juta orang.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Kota Shanghai, China.
Jumlah itu kalah jauh dibandingkan jumlah turis asing ke China sekitar 22,6 juta orang pada 2011. Padahal, jumlah turis China yang melancong ke luar negeri dari tahun ke tahun terus meningkat.

China telah menjadi sumber utama bagi pariwisata Vietnam dan Kamboja, kedua terbesar bagi Singapura dan Thailand serta ketiga terbesar bagi Malaysia.

Pada 2011 tercatat sekitar 5,3 juta wisatawan China melancong ke enam negara ASEAN, sebagian besar mengunjungi Thailand dan Malaysia dengan pertumbuhan sekitar 50 persen.

Sementara Meutia Hatta mengatakan banyak obyek wisata menarik di Indonesia, karena Indonesia merupakan negara multietnis, kaya sejarah serta budaya. "Bahkan banyak pula jejak sejarah Tiongkok yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia. Ini kan menarik, karena kita dapat mengenal masing-masing negara dari sejarah masa lampau," ujarnya.

Meutia melanjutkan, Indonesia juga memiliki potensi wisata yang beragam mulai dai wisata belanja, wisata sejarah, wisata budaya, wisata minat khusus dan lainnya. "Bahkan kami juga mengembangkan eco tourism, serta eco-cultural tourism. Ini bisa pula dikerjasamakan dengan China," tambah Meutia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Travel Update
Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Travel Update
Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Travel Promo
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

Travel Update
7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal 'Road Trip'

7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal "Road Trip"

Travel Tips
5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

Travel Promo
Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Travel Update
Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Travel Update
Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Travel Tips
Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Travel Update
Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Travel Update
11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

Jalan Jalan
Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Travel Update
Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.