Kompas.com - 18/08/2013, 15:27 WIB
Atraksi topeng monyet. BARRY KUSUMAAtraksi topeng monyet.
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com — Ucapan ini pasti sering kita dengar, "Sarimin pergi ke pasar". Kalau mendengar kata tersebut kita teringat pertunjukan topeng monyet yang sering kita lihat di masa kecil. Namun sekarang seiring perjalanan waktu atraksi topeng monyet ini mulai tergerus oleh zaman dan semakin banyak orang yang menentang karena mengeksploitasi hewan.

Memang kalau dahulu kita bisa melihat topeng monyet ini di sekitar komplek rumah atau di halaman SD. Sayang, sekarang kita banyak melihat topeng monyet dipertontonkan di lampu merah pinggir jalan.

Atraksi topeng monyet ini masuk dalam atraksi budaya, karena pertunjukan akrobatik ini ternyata sudah ada pada awal 1890-an. Topeng monyet adalah kesenian tradisional yang sejak dahulu sangat dikenal di Indonesia, terutama di daerah Jawa Tengah dan Jawa Barat.

Kesenian topeng monyet ini melibatkan seorang pawang diiringi suara musik gamelan mengiringi atraksi topeng monyet yang biasanya digelar di halaman sebuah rumah. Dengan lincahnya sang monyet meliuk-liuk beratraksi mengikuti instruksi sang pawang yang mendampinginya.

BARRY KUSUMA Atraksi topeng monyet.
Atraksi yang banyak disajikan adalah "monyet pergi ke pasar", "tentara maju perang", "pembalap motor", "polisi lalu lintas", "tarian reog" dan "bersepeda keliling kota".

Kalau di Jakarta atraksi ini dikenal dengan nama topeng monyet, sedangkan di daerah Jawa dikenal sebagai ledhek kethek. Setahu saya untuk daerah luar Jawa sangat jarang dijumpai atraksi kesenian ini.

Pelaku kesenian topeng monyet pada umumnya berjalan berkeliling kompleks perumahan dari tempat yang satu ke tempat yang lain di daerah kawasan permukiman padat penduduk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Alat musik ditabuh untuk menarik perhatian anak-anak agar hadir menyaksikan dan memberikan uang ala kadarnya. Penonton topeng monyet ini kebanyakan anak-anak. Oleh karena itu kedatangan rombongan topeng monyet selalu disambut gembira oleh anak-anak.

BARRY KUSUMA Topeng monyet.
Kegembiraan anak-anak ini menjadi rezeki bagi rombongan topeng monyet. Uang saweran dari warga merupakan sumber nafkah mereka menghidupi keluarga.

Dahulu pertunjukan topeng monyet banyak disukai oleh anak-anak, baik pribumi maupun Belanda dan Eropa. Kita bisa melihat foto koleksi topeng monyet di Tropenmuseum Amsterdam, Belanda. Foto ini diambil oleh Charles Breijer yang bekerja sebagai juru kamera di Indonesia dari tahun 1947 sampai 1953. Dia membuat mendokumentasikan foto Topeng Monyet dan kehidupannya sehari-hari.

Teknologi dan masyarakat kota yang semakin peduli akan keberlangsungan hidup satwa ini telah menggeser keberadaan topeng monyet ini. Saat ini semakin berkurang minat anak-anak untuk menyaksikan atraksi topeng monyet.

Akibatnya, atraksi tradisional ini mulai tersisihkan dan bergeser fungsinya (dapat kita jumpai di lampu merah).

Pada era tahun 80-an atraksi ini sangat terkenal dan dapat dimainkan berkali-kali dalam sehari. Namun pada era milenium ini bahkan banyak anak-anak yang tidak mengenal apa itu atraksi topeng monyet. Mereka hanya mendengar melalui cerita tentang permainan topeng monyet dari orangtuanya saja.

BARRY KUSUMA Atraksi topeng monyet.

Saat ini atraksi topeng monyet memang penuh kontroversi. Namun, banyak juga saya jumpai pemilik atau pawang yang begitu menyayangi hewan tersebut. Walaupun saat ini saya kurang begitu menyukai atraksi topeng monyet, tetapi bagi saya topeng monyet merupakan kenangan masa kecil yang tidak pernah terlupakan. (BARRY KUSUMA)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Travel Update
Semua Tempat Wisata di Aceh Utara Buka Saat Libur Nataru

Semua Tempat Wisata di Aceh Utara Buka Saat Libur Nataru

Travel Update
7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

Travel Tips
Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Travel Update
8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

Travel Tips
Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Travel Update
Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Travel Update
Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Travel Update
3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.