Kompas.com - 28/09/2013, 08:32 WIB
EditorI Made Asdhiana
KALAU menyebut makanan Madura, kerap kali orang langsung menunjuk soto madura. Memang benar, di Madura ada banyak soto, tetapi tak ada yang bernama soto madura.

Di Jalan Raya Raci yang menghubungkan Surabaya dan Pasuruan, kami menepi di warung Soto Raci Den Didik. Hal yang memikat untuk didatangi adalah sebuah pikulan soto, dengan sepanci soto yang mengepul. Pikulan soto itu identik dengan warung soto ala Madura. Sebuah papan penutup ditaruh di antara dua keranjang pikulannya. Di papan itu, tulisan besar tertempel, ”Soto Madura”.

Didik (21), pemilik warung, segera meracik hidangannya. Irisan besar daging sapi, juga irisan telur ayam rebus, muncul di permukaan kuah kuningnya yang cair. Rasa gurihnya tertawar oleh tetesan sari jeruk nipis yang disajikan terpisah dan soto itu disantap bersama nasi.

Didik tersenyum mendengar pembelinya puas. Ia lantas bercerita tentang keluarga besarnya yang turun-temurun jadi penjual soto madura.

Ia cucu Hajah Sofiah, penjual soto madura di Gubeng yang asal Bangkalan. Ayahnya, Nur Wasit, penjual soto di Pasuruan. Paman dan sepupunya berjualan di Surabaya dengan nama Soto Gubeng Pojok atau Soto Wawan. ”Saya mencoba memakai nama sendiri, Soto Raci Den Didik,” ujarnya.

Ia tertawa waktu ditanya apa ada kerabatnya yang membuka cabang di Madura. ”Di Madura, tidak ada orang berjualan soto madura seperti kami. Semua orang bisa bikin soto dengan resepnya sendiri-sendiri. Kalaupun sejenis, rasanya pasti berbeda. Kalau kami buka warung soto madura, siapa yang beli?” tuturnya.

Soto madura ”uasli”

Sepanjang perjalanan menyusuri Pulau Madura, kami memang tak menemukan warung ”soto madura”. Yang sedikit mirip hanyalah warung soto Keppo SMU, yang secara gurauan disebut sebagai singkatan dari ”soto madura uasli”. Namun, warung soto di Keppo, Pamekasan, itu pun menjual soto keppo, bukan soto madura.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Pembeli menikmati soto di warung soto Apsatun yang berada di depan Pasar Rubaru, Sumenep, Madura, Rabu (21/8/2013). Satu porsi soto ayam dan lontong dijual Rp 3.000.
Halimah (33), pemilik warung soto SMU, menyebut resep sotonya ia warisi dari mertuanya, Jumiati, yang merintis warungnya sejak tahun 1986. Warung itu berada tak jauh dari Pasar Keppo, kawasan yang kini penuh dengan belasan warung soto keppo.

Racikan soto keppo berbeda dengan ”soto madura” racikan Didik. Kuahnya bening dan cair, berisi suun, ayam, dan irisan telur. Taburan taoge goreng, juga ”bumbu utama” berupa remukan keripik, menemani beberapa potong lontong.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.