Wae Rebo, Kearifan yang Memesona

Kompas.com - 12/10/2013, 08:37 WIB
Menyiapkan makanan di Kampung Wae Rebo, Desa Satar Lenda, Kecamatan Satar Mese Barat, Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS/YUNIADHI AGUNGMenyiapkan makanan di Kampung Wae Rebo, Desa Satar Lenda, Kecamatan Satar Mese Barat, Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur.
EditorI Made Asdhiana

Namun, apakah infrastruktur ini akan berdampak positif bagi Wae Rebo?

Kami berbincang dengan Patrick, konsultan keuangan perusahaan di Perancis, yang terkagum- kagum dengan Desa Wae Rebo yang, menurut dia, sangat natural dan orisinal. Patrick yang tinggal satu malam di Wae Rebo menikmati tantangan berjalan kaki menembus gunung dan hutan untuk mencapai Wae Rebo.

Wisatawan asal Swiss, Pelin Turgut, juga terpesona dengan keramahan masyarakat Wae Rebo yang, menurut dia, sangat tulus. Ia juga menyukai suasana Wae Rebo yang tenang, jauh dari keramaian, dan alami.

Kepala Adat Wae Rebo Rafael memang selalu ramah menyambut tamu yang datang ke desanya. Setiap tamu disambut secara adat di rumah adat utama dengan keramahannya yang khas.

Keunikan Wae Rebo-lah yang memikat wisatawan. Berkat keunikannya pula, Wae Rebo dinyatakan UNESCO sebagai Warisan Budaya Dunia pada Agustus 2012, menyisihkan 42 negara lain.

Rumah kerucut

Setelah berjalan kaki selama 4 jam, kami tiba di Wae Rebo. Energi membuncah, kelelahan sontak sirna saat melihat tujuh rumah kerucut. Tak sabar rasanya menuruni bukit untuk segera tiba di desa itu. Rasanya seperti pulang ke rumah.

Rumah kerucut mbaru niang ini sangat unik. Dari luar sepintas seperti rumah kerucut biasa. Namun, jika dilihat dari dalam, rumah kerucut ini memiliki lima lantai. Setiap lantai memiliki ruangan dengan fungsi berbeda-beda.

Lantai pertama yang disebut lutur atau tenda akan digunakan oleh si pemilik rumah untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Lantai kedua yang disebut lobo adalah tempat menyimpan bahan makanan atau barang. Lantai ketiga yang disebut lentar adalah tempat menyimpan benih tanaman hasil bercocok tanam.

Lantai empat yang disebut lempa rae adalah tempat menyimpan stok cadangan makanan yang berguna saat hasil panen kurang banyak. Adapun lantai kelima yang terdapat di puncak rumah digunakan untuk menyimpan aneka sesajian pemilik rumah.

KOMPAS/DWI AS SETIANINGSIH Kampung adat Wae Rebo, Desa Satarlenda, Kecamatan Satarmese Barat, Manggarai, Nusa Tenggara Timur.
Sesaat setelah tiba di Wae Rebo, Yosef Katup mengundang kami mengikuti upacara Waelu. Dalam upacara ini, tetua adat meminta izin kepada para leluhur untuk menerima tamu serta memohon perlindungan hingga tamu meninggalkan Wae Rebo dan kembali ke tempat asalnya.

Kami menghormati upacara ini. Isidorus (84), salah satu tetua adat, memberi kami seekor ayam sebagai sebuah simbol. Doa pun dilafalkan. Inti doa itu, kami adalah anak kandung Wae Rebo yang sedang pulang kampung. Kami sudah bukan lagi orang asing. Kami juga didoakan agar selalu terlindung dari bahaya dan selamat kembali ke rumah.

Keramahan dan kehangatan masyarakat Wae Rebo membuat kami merasa seperti tinggal di rumah sendiri. Tak sulit untuk jatuh cinta pada kampung ini. Mungkin ini juga yang dirasakan wisatawan yang pernah datang ke Wae Rebo. Jatuh cinta dan ingin kembali lagi ke Wae Rebo, suatu hari nanti. (MKN/HAM/SEM/IDR/APO/OTW/MUK)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Travel Tips
Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Jalan Jalan
Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Travel Tips
Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Jalan Jalan
Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Travel Tips
Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Travel Update
PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

Travel Update
Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Travel Update
Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Travel Update
Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Travel Update
5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

Jalan Jalan
Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X