Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/06/2014, 18:59 WIB
EditorI Made Asdhiana
PARIWISATA dibentuk dari sebuah pemikiran dan modal dasar potensi yang terdapat di sebuah daerah tersebut. Dengan pemikiran “Nothing to Something” atau dari “Tidak Ada menjadi Sesuatu”, menjadikan salah satu cara membuat pariwisata mulai dibangun, dikembangkan, dipromosikan hingga ramai dikunjungi oleh wisatawan.

Potensi-potensi wisata menarik yang telah dikembangkan dan siap untuk disuguhkan kepada para wisatawan domestik hingga mancanegara. Mulai dari wisata menikmati panorama keindahan alam, wisata sejarah nan edukatif, desa wisata, wisata modern, kuliner, treatment kesehatan, hingga pusat perbelanjaan yang lengkap pun hadir mewarnai Kabupaten Kuningan.

Tak hanya itu saja, Kabupaten Kuningan yang telah menjadi jembatan arus lalu lintas penghubung dari kota ke kota, menjadikan segala fasilitas dan insfrastuktur cukup baik. Kemudahan transportasi baik melalui darat, udara maupun laut melalui Cirebon, Majalengka, Ciamis dan Brebes sangatlah memudahkan wisatawan untuk mencapai Kabupaten Kuningan.

Untuk menuju Kabupaten Kuningan cukup mudah, dengan angkutan bus, mobil pribadi ataupun kereta api yang menyediakan tujuan Jakarta – Cirebon dengan kereta Cirebon Express ditempuh selama 3 jam. Selanjutnya dengan jarak yang hanya 35 km dari kota Cirebon atau dengan waktu hanya kurang lebih 1 jam ditempuh dengan kendaraan bermotor Anda bisa sangat cepat untuk sampai di sini.

SENDY ADITYA SAPUTRA Gedung Perundingan Linggarjati di Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.
Nah, Untuk Anda yang senang berpetualang, jangan lewatkan jika jalan-jalan ke Kabupaten Kuningan untuk mengunjungi Kawasan Taman Nasional Gunung Ciremai. Sebuah kawasan konservasi yang terletak di Provinsi Jawa Barat, yang ditujukan untuk melindungi kekayaan hayati dan lingkungan di wilayah Gunung Ciremai.

Pendakian atau hiking merupakan salah satu aktifitas yang digemari para pendaki gunung jika mengunjungi Taman Nasional Gunung Ciremai. Gunung yang dikenal sebagai gunung tertinggi di Jawa Barat ini dengan ketinggian 3078 mdpl menjadi salah satu gunung primadona di Pulau Jawa. Medan pendakian yang dikenal menanjak dan curam ini menjadi keunikan tersendiri yang membuat adrenalin terpacu dan energi terasa terkuras habis jika kita berniat untuk mendaki hingga ke puncaknya.

Ada 3 Jalur pendakian di Gunung Ciremai ini untuk tiba di puncaknya, Jalur Linggarjati, Jalur Palutungan dan Jalur Apui. Ketiga jalur ini dikenal oleh para pendaki mempunyai tantangan dan keunikan tersendiri. Jika pendaki memilih untuk mendaki pada jalur Linggarjati, medannya cenderung menanjak dari awal perjalanan hingga menuju puncak. Untuk jalur Palutungan, medan pendakian terkesan landai dan memutar, jadi diperlukan ekstra waktu yang lama. Nah, jika jalur Apui medan pendakian cenderung menanjak tajam dan butuh ekstra tenaga lebih tetapi ditempuh dengan waktu yang sedikit cepat dibanding jalur Linggarjati dan Palutungan.

Air Terjun Putri

Nah, mungkin jika Anda jalan-jalan ke Taman Nasional Gunung Ciremai bukan untuk mendaki gunung, bisa menikmati wisata alam di Palutungan. Menikmati segarnya air terjun Putri yang terdapat dikawasan ini merupakan hal yang menarik untuk dicoba. Bersama keluarga, teman ataupun kerabat dekat berenang bermain sejuknya air nan jernih alami.

SENDY ADITYA SAPUTRA Air Terjun Putri di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.
Dengan waktu tempuh hanya 10 menit dari pintu masuk Palutungan, melalui anak tangga menurun Anda sudah tiba. Jika Anda ingin berenang disekitar air terjun besarnya, Anda bisa menyebrang sungai kecil dan menanjak sedikit untuk menikmati sejuknya air yang turun langsung dari ketinggian hampir 12 meter.

Kenikmatan alam di Palutungan ini tidak sampai di sini saja, kesejukan air terjun Putri yang telah Anda nikmati akan terasa lengkap apabila menyempatkan diri untuk singgah di warung-warung kecil yang berjajar di sekitar Palutungan. Berbagai jenis makanan dijajakan untuk melengkapi waktu liburan Anda disini.

Saksi Bisu Diplomasi Kedaulatan Indonesia

Nah, jalan-jalan Kabupaten Kuningan, seakan tidak lengkap apabila tidak menyempatkan diri untuk mengunjungi sebuah rumah yang mempunyai nilai sejarah tinggi di sini. Gedung Perundingan Linggarjati merupakan salah satu bangunan bersejarah di Indonesia yang berlokasi di Desa Linggajati, Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan. Letak gedung ini tepat di kaki Gunung Ciremai bagian tenggara, ke arah Utara dari kota Kuningan atau ke arah selatan dari kota Cirebon.

Jalan sejarah yang tiada henti dari bangunan ini, di mana 10-13 November 1946 berlangsung perundingan bersejarah antara pemerintah Republik Indonesia dengan pemerintah Kerajaan Belanda. Perundingan tersebut merupakan upaya perjuangan Indonesia melalui jalur diplomasi untuk mendapatkan kedaulatan bangsa.

SENDY ADITYA SAPUTRA Gedung Perundingan Linggarjati di Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.
Di antara isi pokok perjanjian Linggarjati yakni, Belanda mengakui secara de facto Republik Indonesia dengan wilayah kekuasaan yang meliputi Sumatera, Jawa, dan Madura. Republik Indonesia dan Belanda akan bekerja sama dalam membentuk negara Indonesia Serikat, yang salah satu negara bagiannya adalah Republik Indonesia. Dan Republik Indonesia Serikat dan Belanda akan membentuk Uni Indonesia-Belanda dengan Ratu Belanda selaku ketuanya.

Bentuk asli bangunan masih dipertahankan, beberapa benda dan replika benda yang dipergunakan pada masa perundingan dapat disaksikan di dalam rumah yang kini berfungsi pula sebagai museum.

Berenang Bersama Ikan Dewa

Obyek wisata Ikan Dewa yang terletak di Cigugur dan Cibulan ini kerap ramai didatangi oleh orang-orang yang ingin menghabiskan akhir pekan bersama keluarga dan teman. Kolam yang dihuni oleh puluhan Ikan Kancra Bodas (Labeobarbus dournesis), atau yang lebih sering disebut sebagai Ikan Dewa oleh masyarakat setempat.

Yang istimewa dari kolam pemandian ini adalah pengunjung dapat berenang bersama ikan-ikan tersebut karena ikan-ikan ini tergolong jinak. Selain itu, jika Anda tidak berenang dan hanya ingin memegang ikan ini saja, dapat menggunakan jasa pawang ikan di sana.

SENDY ADITYA SAPUTRA Ikan Dewa di obyek wisata Cigugur, Kuningan, Jawa Barat.
Konon ketika air kolam dikuras, ikan-ikan berpindah ke Kolam Cigugur yang juga dijadikan sebagai tempat terapi ikan di Kecamatan Cigugur. Mitos yang berkembang di masyarakat adalah bahwa Ikan-ikan Dewa yang ada di dalam kolam Pemandian Air Dingin Cibulan ini adalah prajurit-prajurit yang membangkang pada masa pemerintahan Prabu Siliwangi sehingga mereka dikutuk oleh Prabu Siliwangi menjadi ikan.

Konon Ikan-ikan Dewa ini dari dulu sampai sekarang tidak pernah bertambah ataupun berkurang jumlahnya. Terlepas dari benar atau tidaknya legenda itu, sampai dengan saat ini tidak ada yang berani mengambil ikan ini karena dipercaya bahwa barang siapa yang berani mengganggu ikan-ikan tersebut niscaya akan mendapat musibah. (SENDY ADITYA SAPUTRA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Jalan Jalan
Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Jalan Jalan
Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Jalan Jalan
Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Travel Update
Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Jalan Jalan
Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Travel Update
Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Jalan Jalan
6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

Travel Tips
Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Travel Tips
Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Jalan Jalan
8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

Travel Update
Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Travel Update
Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Travel Tips
Pantai Jo Cemara di Kalimantan Selatan: Tiket Masuk dan Aktivitas

Pantai Jo Cemara di Kalimantan Selatan: Tiket Masuk dan Aktivitas

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+